Rubrik
Terbaru
RSS Feed
AUDIO KAJIAN ISLAM

BERBAGI BUKU ISLAM

TULIS nama, alamat lengkap & nomor HP/WhatsApp pada KONTAK

TATA CARA SHALAT

MEDSOS ISLAM

FACEBOOK Komunitas Misykat

YouTube Channel MISYKAT TV 

YouTube Ngobrol Persatuan Islam 

BAHAN BACAAN
PENGUNJUNG

Flag Counter

Jalaluddin As-Suyuthi, Abu Mikhnaf, dan Karbala (1) [KH Jalaluddin Rakhmat]

image

 

Saya ingin mengomentari artikel yang dimuat di surat kabar Republika hari ahad, 12 Desember 2010 ditulis oleh Syahrudin Elfikri.

Di ujung ia mengatakan begini: Riwayat yang mengatakan pihak Yazid sebagai pembunuh Husain di Karbala itu berasal dari Abu Mikhnaf Luth bin Yahya. Demikian disebutkan dalam kitah A’yaan al-Syi’ah, jilid 1, halaman 127. Tapi hal ini dibantah oleh sejumlah ahli sejarah lain.

Imam Adz-Dzahabi dalam Mizan al-I’tidal menjelaskan ketika peristiwa Karbala itu terjadi Abu Mikhnaf belum lahir. Ia meninggal pada tahun 170H. Ia adalah seorang pembohong besar. Ungkap Imam as-Suyuthi dalam kitabnya Alaailu al-Masnu’ah.

Saudara-saudara, saya ingin meminta bantuan saudara-saudara, apa yang dibantah itu? Apakah yang dibantah itu ialah pihak Yazid sebagai pembunuh Imam Husain, atau yang dibantah itu ialah bahwa berita itu hanya berasal dari Abu Mikhnaf Luth bin Yahya; atau yang dibantah itu ialah kitab A’yaan al-Syiah, jilid 1, halaman 127?

Saya sebetulnya agak sulit memahami tulisan ini. Tapi kemudian saya coba mencari siapa Abu Mikhnaf Luth bin Yahya itu.

Dalam Mizal al-I’tidal Luth bin Yahya bin Abi Mikhnaf didhaifkan para ahli hadits dengan alasan “huwa syi’iyun mukhtariq” (Dia ini seorang Syi’ah Ekstrem). Dosanya kenapa riwayatnya tidak bisa dipercaya adalah karena ia Syi’iyun mukhtariq, dia syi’ah yang ekstrem. “La yuthaqu bihi”, tidak bisa dipercaya. Tapi Mizal al-I’tidal tidak menyebutkannya sebagai pembohong yang besar. Cuma dia tidak bisa dipercaya.

Begitu kata Adz-Dzahabi. Saya kemudian menbaca bahwa Abu Mikhnaf sebetulnya nama lengkapnya bukan Luth bin Yahya, tapi Yahya bin Said bin Mikhnat, dan digelari Abu Mikhnaf, walaupun kakeknya juga bernama sama dengannya.

Menurut para ahli sejarah tidak jelas apakah dia itu Sunni atau Syi’ah. Mungkin dia disebut sebagai Syi’ah karena dia menulis sebuah kitab khusus bercerita tentang peristiwa Karbala dan kitabnya itu termasuk kitab-kitab awal yang bercerita tentang Karbala yang jadi rujukan ulama lain setelah itu.

Ada seorang penulis Jerman bernama Ursula Sezkin. Ia menulis Abu Mihnaf: Ein Beitrag zur Historiographie der Umaiyadischen Zeit. Sebelum Republika meributkan Abu Mikhnaf, ia sudah menulis penelitian yang sangat terperinci. Karyanya diterbitkan di Universitas Leiden pada tahun 1971. Tapi menurut dia, Abu Mikhnaf itu bahkan adalah salah seorang di antara satu ahli sejarah pertama di dalam Islam.

Kata Robinson di dalam Islamic Historiography: Abu Mikhnaf itu sejarawan yang boleh kita sejajarkan sekelas Ibnu Ishak di dalam periwayatan sejarah, malah disebutkan bahwa ia adalah sumber yang terpercaya baik oleh Ahlu Sunnah maupun Syi’ah. Jadi dia termasuk yang dipercaya ….”considered reliable”.

Sementara menurut Republika, yang meriwayatkan bahwa Yazid adalah pembunuh Imam Husain adalah Abu Mikhnaf.

Dan Abu Mikhnaf itu—katanya dengan mengutip As-Suyuthi—dia itu seorang pembohong besar. Artinya kita tidak bisa percaya. Tujuan dari penulisan Republika mungkin ialah bahwa peristiwa Karbala itu tidak pernah terjadi. Bahwa ini riwayat bohong yang dibikin oleh seorang Syi’ah, yang bernama Abu Mikhnaf.

Dalam penelitian saya, ternyata kesyiahan Abu Mikhnaf pun diragukan. Misalnya bahwa dalam kitab-kitab rijal Syi’ah, Abu Mikhnaf tidak termasuk sebagai sahabat para Imam. Dia juga tidak dikenal meriwayatkan dari para Imam Ahlul Bayt yang sezaman dengannya. Penggunaan kata “Syi’i” oleh Adz-Dzahabi juga tidak serta merta merujuk pada kesyi’ahan Abu Mikhnaf. Karena penisbatan pada orang Syi’ah waktu itu menggunakan kata “Rafidhi”.

Ada pun juga kata “Syi’i” besar kemungkinan digunakan untuk orang yang cenderung mencintai Ahlul Bait Nabi Saw.

Komentar Ibnu Abi al-Hadid dalam Syarh Nahj al-Balaghah   1: 147 memperkuat pendapat bahwa Abu Mikhnaf bukan orang Syiah.

Berikut tulisan Ibn Abi al-Hadid: Abu Mikhnaf termasuk muhadditsin yang berpendapat tentang sahnya imamah dengan pilihan. Dia bukan syi’ah dan tidak dihitung sebagai rijal Syi’ah. Wa laisa min al-Syi’ah wa laa ma’duudan min rijaaliha.

Di Universitas Edinburgh ada seorang dosen, A.K.A Howard namanya. Dia menulis khusus tulisan tentang buku-buku klasik yang meriwayatkan Karbala. Dia sebut bahwa riwayat tentang Karbala itu bukan hanya berasal dari Abu Mikhnaf, tapi juga berasal dari penulis lain. Al-Waqidi, Al-Mada’ini, Asybagh bin Nubata, Al-Madaini, Awana bin Hakam dan sebagainya. Meminjam istilah hukum “termasuk tapi tidak terbatas pada.”

Jadi, included but not limited to. Tentang Karbala ini, Al-Waqidi menulis itu, At-Thabari juga mengambilnya dari Abu Mikhnaf. Dan At-Thabari adalah penulis sejarah Ahlu Sunnah.

Kembali pada Abu Mikhnaf. Ia juga ialah orang pertama menulis tentang Saqifah Bani Saidah. Di antara keberatan Republika tentang peristiwa Karbala adalah fakta bahwa Abu Mikhnaf tidak menyaksikan langsung peristiwa Karbala. Mengapa? Karena saat peristiwa itu terjadi, Abu Mikhnaf belum lahir, dan Republika benar. Tetapi bukan hanya Abu Mikhnaf.

Sebagian besar ahli sejarah tidak menyaksikan peristiwa itu, bukan hanya Abu Mikhnaf. Kalau sekarang ini, setelah Indonesia merdeka, seseorang menulis sejarah tentang penjajahan Belanda. Apakah hasil penelitiannya harus kita dhaifkan? Semua penulis sejarah besar dilahirkan setelah peristiwa yang ditulisnya lama berlalu.

Menurut Republika, salah satu bukti kebohongan peristiwa Karbala ialah penulisnya meninggal dunia pada tahun 170H sementara peristiwa Imam Husein terjadi pada tahun 60H.

Setelah saya cek, tahun meninggalnya juga keliru. Abu Mikhnaf meninggal pada tahun 157H. Jadi setelah kejadian Imam Husein ada waktu kurang lebih 90 tahun hingga meninggalnya Abu Mikhnaf.

Karena itu, Abu Mikhnaf menulis melalui wawancara dengan saksi-saksi mata yang pernah menyaksikan peristiwa itu dan masih hidup di zamannya. Jadi, ada namanya dan dicatat secara terperinci.

Ada nama-nama yang hidup pada zaman Abu Mikhnaf yang menyaksikan peristiwa Karbala. Misalnya, Muhammad bin Qays, Harits bin Abdillah bin Syarik Al-Amiri dan sebagainya.

Kita mempelajari sejarah bukan hanya melalui dokumen tertulis. Tetapi juga lewat artefak atau peninggalan. Banyak data sejarah kita buat tidak berdasarkan tulisan apalagi jika kita berbicara tentang masa pra-sejarah ketika tidak ada tulisan. Kita mengetahui bahwa peninggalan-peninggalan Imam Husein masih tersimpan utuh hingga saat ini.

KH Jalaluddin Rakhmat adalah Ketua Dewan Syura IJABI


 

Mon, 25 Sep 2017 @18:27

Copyright © 2018 Misykat · All Rights Reserved