Minat beli buku klik covernya
image

 

AUDIO KAJIAN ISLAM

KATALOG Kajian Islam
image

.

TATA CARA SHALAT

Pustaka (Buku PDF Gratis)
image

 

Hadis Ghadir Khum

image

Hadis Al-Ghadir adalah hadis yang disampaikan oleh Rasulullah Saw di Ghadir Khum, suatu tempat antara Makkah dan Madinah, sesudah haji Wadâ’. Hadis ini disampaikan di depan kurang lebih 150.000 sahabat, di bawah terik matahari yang sangat panas, sambil memegang tangan Imam Ali ibn Abu Thalib (a.s.).

Hadis Al-Ghadir adalah hadis yang paling mutawatir dari semua hadis. Bahkan, bisa dikatakan, tidak ada satu pun hadis Nabi Saw. yang melebihi kemutawatiran hadis Al-Ghadir. Karena tidak satu pun hadis Nabi Saw. yang lain yang disaksikan dan didengarkan oleh puluhan ribu sahabat sebagaimana hadis ini.

Di Ghadir Khum, Rasulullah Saw bersabda,“Barang siapa menjadikan aku pemimpinnya, maka Ali adalah pemimpinnya. Ya Allah, tolonglah orang yang menolongnya, dan musuhi orang yang memusuhinya.”Dalam redaksi yang lain disebutkan: “Barang siapa menjadikan aku pemimpinnya, maka sesungguhnya Ali adalah pemimpinnya. Ya Allah, musuhi orang yang memusuhinya, dan tolonglah orang yang menolongnya.”

Zaid ibn Arqam juga mengatakan bahwa Rasulullah Saw bersabda, “Sesungguhnya Allah adalah pemimpinku dan aku adalah pemimpin setiap mukmin.” Kemudian, beliau memegang tangan Ali seraya bersabda, “Barang siapa menjadikan aku sebagai pemimpinnya, maka ini (Ali) adalah pemimpinnya. Ya Allah, tolonglah orang yang menolongnya, dan musuhi orang yang memusuhinya.”

Dalam redaksi yang lain disebutkan: “Barang siapa menjadikan aku mawla-nya, maka ini Ali adalah mawla-nya.

Dalam riwayat yang lain disebutkan bahwa orang yang pertama kali mengucapkan selamat kepada Ali ibn Abu Thalib (a.s.) di Ghadir Khum adalah Umar ibn Khaththab, dengan mengatakan:

“Selamat, selamat atasmu wahai Putra Abu Thalib, engkau telah menjadi pemimpinku dan pemimpin semua mukmin dan mukminah.”

Hadis Al-Ghadir dengan segala macam redaksinya terdapat dalam kitab:

1. Shahîh Muslim, jilid 4/1873, Dar Fikr, Beirut.

2. Shahîh Tirmidzi, jilid 5, halaman 297, hadis ke-3797.

3. Sunan Ibnu Majah, jilid 1, halaman 45, hadis ke-121.

4. Musnad Ahmad, jilid 5, halaman 501, hadis ke-18838, halaman 498, no. 18815, cet. Beirut.

5. Musnad Ahmad, jilid 4, halaman 368 dan 372.

6. Musnad Ahmad bin Hanbal, jilid 1, halaman 88, cet. pertama; jilid 2, halaman 672, dengan sanad yang sahih; jilid 4, halaman 372, cet. pertama.

7. Khashaish Amirul Mu’minin (a.s.), halaman 96, cet. Kuwait, tahun 1406 H.

8. Fadhilah Ash-Shahabah, halaman 15, Dar Kutub Ilmiyah, Beirut.

9. Mustadrak Al-Hakim, jilid 3, halaman 533, Dar Fikr, Beirut, tahun 1398 H.

10. Majma’ az-Zawaid, jilid 9, halaman 104-105, Dar kitab Al-Arabi, Beirut, tahun 1402 H.

11. Tarjamah Al-Imam Ali ibn Abu Thalib, dalam Tarikh Damsyiq, oleh Ibnu Asakir Asy-Syafi’i, jilid 1, halaman 213, hadis ke: 271, 277, 278, 279, 281, 460, 461 dan 465; jilid 2, halaman 14, hadis ke: 509, 510, 519, 520, 524, 525, 529, 530, 531, 533, 534, 536, 537, 538, 540, 541, 542, 551, 554, 555, 556, 557, 563, 564, 574, 575, 577, 578, 579 dan 587, cet. Pertama, Beirut.

12. Majma’uz Zawaid, oleh Al-Haitsami Asy-Syafi’i, jilid 9, halaman: 103, 105, 106, 107, dan 108.

13. Kanzul ‘Ummal, jilid 15, halaman: 91, 92, 120,

135, 143, 147, dan 150, cet. kedua.

14. Khashaish Amirul Mu’minin, oleh An-Nasa’i Asy-Syafi’i, halaman 94, 95 dan 50, cet. Al-Haidariyah.

15. Al-Mustadrak Al-Hakim, jilid 3, halaman 110.

16. Hilyatul Awliya’, oleh Abu Na’imam Muhammad Al-Baqir (a.s.), jilid 5, halaman 26.

17. Usudul Ghabah, oleh Ibnu Atsir, jilid 5, halaman 369; jilid 3, halaman 274; jilid 5, halaman 208.

18. Jami’ul Ushul, oleh Ibnu Atsir, jilid 9, halaman 468.

19. Al-Manaqib, oleh Al-Khawarizmi Al-Hanafi, halaman 79, 94, dan 95.

20. Ad-Durrul Mantsur, oleh As-Suyuthi, jilid 5, halaman 182.

21. Nizham Durar As-Samthin, oleh Az-Zarnadi Al-Hanafi, halaman 112.

22. Manaqib Ali ibn Abu Thalib, oleh Ibnu Al-Maghazili Asy-Syafi’i, halaman 19, hadis ke: 24, 23, 30, 31, 32, 34, dan 36.

23. Al-Hawi, oleh As-Suyuthi, jilid 1, halaman 122.

24. Al-Jarh wat-Ta’dil, oleh Abi Hatim, jilid 4, halaman 431, cet. Haidar Abad.

25. Yanabi’ul Mawaddah, oleh Al-Qundusi Al-Hanafi, halaman: 31, 33, 36, 37, 38, 181, 187, 274.

26. Dzakhairul ‘Uqba, halaman 67.

27. Al-Ishabah, jilid 1, halaman 305, 372, dan 567; jilid 2, halaman 257, 382, 408, dan 509; jilid 3, halaman 542; jilid 4, halaman 80.

28. Al-Aghani, oleh Abil Farj Al-Isfahan, jilid 8, halaman 307.

29. Tarikh Al-Khulafa’, oleh As-Suyuthi Asy-Syafi’i, halaman 169, cet. As-Sa’adah, Mesir; halaman 65, cet. Al-Maimaniyah, Mesir.

30. Mashabih As-Sunnah, oleh Al-Baghawi Asy- Syafi’i, jilid 2, halaman 275.

31. Kifayah Ath-Thalib, oleh Al-Kanji Asy-Syafi’i, halaman: 58, 60, 62, dan 286, cet. Al-Ghira.

32. Al-Imamah was Siyasah, oleh Ibnu Qataibah, jilid 1, halaman 101.

33. Syawahidut Tanzil, oleh Al-Haskani Al-Hanafi, jilid 1, halaman 157, hadis ke: 210, 212, dan 213.

34. Sirr Al-‘Alamin, oleh Al-Ghazali, halaman 21.

35. Misykat Al-Mashabih, oleh Al-Umari, jilid 3, halaman 243.

36. Ar-Riyadh An-Nadharah, jilid 2, halaman 222, 223, dan 224.

37. At-Tarikh Al-Kabir, oleh Al-Bukhari, jilid 1, halaman 375, cet. Turki.

38. Faraid As-Samthin, jilid 1, halaman 63 dan 66.

39. Ihqaqul Haqq, jilid 6, halaman 228.

40. Al-Bidayah wan-Nihayah, jilid 5, halaman: 211, 212, 213, dan 214; jilid 7, halaman: 334, 338, 348, dan 448.

41. Al-Manaqib, oleh Abdullah Asy-Syafi’i, halaman 106.

42. Wafaul Wafa’, oleh Abdullah Asy-Syafi’i, halaman 106.

43. Miftahun Naja, oleh Al-Badkhasyi, halaman 58.

44. Taysirul Wushul, oleh Ibnu Ar-Rabi, jilid 2, halaman 147.

45. Tarikh Baghdad, oleh Al-Khatib Al-Baghadi, jilid 8, halaman 290.

46. Al-Kina wal-Asma’, oleh Ad-Dawlabi, jilid 1, halaman 160, cet. Haidar Abad.

47. Nizham An-Nazhirin, halaman 39.

48. Al-Jarh wat-Ta’dil, oleh Ibnu Mundzir, jilid 4, halaman 431.

49. Asy-Syadzarat Adz-dzahabiyah, halaman 54.

50. Akhbar Ad-Duwal, oleh Al-Qurmani, halaman 102.

51. Dzakhair Al-Mawarits, oleh An-Nabilis, jilid 1, halaman 213.

52. Kunuzul Haqaiq, oleh Al-Mannawi, huruf Mim, cet. Bulaq.

53. Arjah Al-Mathalib, oleh Syaikh Abidillah Al- Hanafi, halaman: 36, 448, 471, 564, 568, 570, 579, dan 581.

54. Muntakhab min Shahîh Bukhari wa Muslim, oleh Muhammad ibn Utsman Al-Baghdadi, halaman 217.

55. Fathul Bayan, oleh Hâsan Khan Al-Hanafi, jilid 7, halaman 251, cet. Bulaq.

56. Al-Arba’in, oleh Ibnu Abil Fawaris, halaman 39.

57. Al-I’tiqad ‘Ala Madzhab As-Salaf, oleh Al- Baihaqi, halaman 182.

58. Al-Mu’tashar minal Mukhtashar, jilid 2, halaman

332, cet. Haidar Abad.

59. Mawadhih Awhamil Jam’i Wat-Tafriq, oleh Al-Khatib Al-Baghdadi, jilid 1, halaman 91.

60. At-Tahdzib, oleh Ibnu Hajar Al-‘Asqalani Asy- Syafi’i, jilid 1, halaman 337.

61. Al-Bayan Wat-Ta’rif, oleh Ibnu Hamzah, jilid 2, halaman 230.

62. Al-Adhdad, halaman 25 dan 180.

63. Al-‘Utsmaniyah, oleh Al-Jahizh, halaman 134 dan 144.

64. Mukhtalib Al-Ahadist, oleh Ibnu Qutaibah, halaman 52.

65. An-Nihayah, oleh Ibnu Atsir Al-Jazari, jilid 4, halaman 346, cet. Al-Muniriyah, Mesir.

66. Ar-Riyadh An-Nadharah, oleh Muhibuddin Ath-Thabari Asy-Syafi’i, jilid 2, halaman 244, cet. Al- Kaniji, Mesir.

67. Duwal Al-Islam, jilid 1, halaman 20.

68. Tadzkirah Al-Huffazh, oleh Adz-Dzahabi, jilid 1, halaman 10.

69. Al-Mawaqif, oleh Al-Iji, jilid 2, halaman 611.

70. Syarah Al-Maqashid, oleh At-Taftajani, jilid 2, halaman 219.

71. Muntakhab Kanzul ‘Ummal (catatan pinggir) Musnad Ahmad, jilid 5, halaman 30.

72. Faydhul Qadir, oleh Al-Mannawi Asy-Syafi’i, jilid 1, halaman 57.

73. Atsna Al-Mathalib fi Ahadits Mukhtalif Al- Maratib, halaman 221.

74. Ar-Rawdh Al-Azhar, oleh Al-Qandar Al-Hindi, halaman 94.

75. Al-Jami’ Ash-Shaghir, oleh As-Suyuthi, hadis ke-900.

76. Al-Mu’jam Al-Kabir, oleh Ath-Thabrani, jilid 1, halaman 149 dan 205.

77. Al-Fadhail, oleh Ahmad ibn Hambal, hadis ke-91, 139, dan 822.

78. Al-Kamil, oleh Ibnu ‘Adi, jilid 2, halaman 20.

79. Asy-Syaraf Al-Muabbad Li-Ali Muhammad, oleh An-Nabhani Al-Bairuti, halaman 111.

80. Maqashid Ath-Thalib, oleh Al-Barzanji, halaman 11.

81. Al-Fathu Ar-Rabbani, jilid 21, halaman 312.

 

Sumber: Buku Putih Mazhab Syiah


Fri, 16 Sep 2016 @20:38

Copyright © 2020 Misykat · All Rights Reserved