Media Kajian

Fanpage Facebook MISYKAT

YouTube Channel Misykat TV 

PENGUNJUNG

Flag Counter

RSS Feed

Salman Al-Farisi [by Jalaluddin Rakhmat]

image

Alkisah ada seorang budak dari Persia yang sepanjang hidupnya ia persembahkan untuk mencari kebenaran. Ia meninggalkan agama orang tuanya karena tertarik dengan perilaku seorang Romo Kristiani di daerahnya. Ia kemudian bergabung dengan Romo itu, yang ternyata secara singkat kemudian ia meninggalkan Romo itu dan mencoba mencari Romo-romo yang lain. Dan pada akhirnya, hampir di ujung perjalanannya, ia berkhidmat kepada seorang father/seorang Romo yang mengajarkan kepada dia bahwa orang yang seperti dia ini sudah tidak ada lagi kalau dia meninggal dunia.

Dan dia tunjukilah bahwa nanti di daerah dari celah-celah bukit Faran akan datang seorang nabi yang membawa apa yang dibawa oleh Nabi Isa sebelumnya. Dan berangkatlah Salman ke daerah Yatsrib sebagai budak belian dan dia bekerja di sebuah kebun kurma milik seorang Yahudi. Ketika ia berada di atas puncak pohon kurma, dia mendengar ada anak dari majikannya yang bercerita, sekarang ini baru datang ke Yatsrib seorang yang mengaku sebagai nabi, Salman berteriak, hampir-hampir katanya ia melepaskan ruhnya, karena orang itulah yang ia tunggu, dengan segera ia turun dari pohon kurmanya, kemudian bertanya kepada orang itu, dan malah dia dibentak dan sempat dipukul oleh majikannya agar tidak melibatkan diri dalam persoalan seperti ini.

Singkatnya, cerita Salman kemudian menemukan nabi yang ia cari selama ini dengan beberapa percobaan yang ia lakukan. Kemudian nabi memberi nama kepada dia, karena namanya pada waktu itu adalah nama dalam bahasa Persia, tapi oleh nabi ia diganti dengan nama “Salman”, lalu orang-orang memanggilnya “Salman AlFarisi” yaitu Salman dari Persia, tapi kata nabi, jangan panggil dia dengan Salman AlFarisi, tapi panggillah dia “Salman al-Muhammadiy” (Salman dari keluarga Muhammad). Biasa nama kedua itu adalah nama keluarga, dan Nabi memberi nama keluarga baru bagi Salman AlFarisi yaitu Salman Al-Muhammadiy. 

Pada suatu hari di masjid, setiap kelompok di mesjid itu membanggakan keturunannya, membanggakan orang tuanya, dan setelah semuanya membanggakan bapaknya, Salman ditanya, “Ibnu man anta”? Kamu anak siapa?, Salman itu tubuhnya tinggi besar, lebih tinggi dari kebanyakan orang Arab di situ, tubuh besar itu menjulang tinggi dari asalnya duduk, dan ketika ditanya “ibnu man anta”?, Salman berdiri dan berkata “ana ibnul islam”, aku adalah putra Islam, dan nabiku menamaiku Salman al-Muhammadiy. 

Salman, tokoh ini kita tampilkan karena dia adalah tokoh yang menghapuskan sekat-sekat kesukuan, sekat-sekat rasisme, bahwa kemuliaan di sisi Allah swt bukanlah dari mana kamu berasal, tapi bagaimana kamu mengikatkan diri kamu dengan Tuhanmu, ia mengatakan “ana ibnul islam”!, karena dia anak Islam maka seluruh label-label kekeluargaan terhapus dengan sendirinya. 

Salman yang menyumbangkan jasanya dalam peperangan Khandaq, karena ia mengusulkan agar digali parit untuk mempertahankan kota, sehingga kemudian Salman dijadikan contoh sebagai ahli teknologi. Dahulu ketika anak-anak/mahasiswa-mahasiswa ITB dan dosen-dosen ITB mau mendirikan mesjid, dan datang kepada Bung Karno, mereka meminta nama, Bung Karno menyuruh agar mesjid itu dinamai mesjid Salman, sebagai lambang pecinta teknologi. Dan berdirilah sampai sekarang mesjid Salman.

Salman juga pernah ditunjuk sebagai gubernur di daerah Madain, Iraq sekarang, dan dia terkenal sebagai gubernur yang hidup sangat sederhana, suatu saat ia pernah disuruh orang di pasar untuk memikul barang-barang seorang yang baru belanja di pasar, semua ia lakukan karena kata dia tugas seorang pemimpin ialah melayani rakyat. Dan kita merindukan orang-orang seperti Salman sekarang ini.

KH Jalaluddin Rakhmat adalah Ketua Dewan Syura IJABI

(Ditulis ulang dari youtube oleh Andri Safri Bachtiar)

 

 

Sat, 28 Sep 2019 @09:52

Copyright © 2019 Misykat · All Rights Reserved