Rubrik
Terbaru
Media Kajian

Fanpage Facebook MISYKAT

YouTube Channel Misykat TV 

PENGUNJUNG

Flag Counter

RSS Feed

Perbedaan Antara Rasul, Nabi, dan Imam

image

Dalam keyakinan agama Islam ada istilah Nabi, Rasul, dan Imam. Apa beda dari ketiganya? Tentu kesamaannya adalah ketiganya sosok manusia yang dipilih Allah.

Sekadar menambah wawasan keagamaan, berikut ini dua riwayat yang menjelaskan perbedaan Rasul, Nabi, dan Imam.

عدة من أصحابنا، عن أحمد بن محمد، عن أحمد بن محمد بن أبي نصر، عن ثعلبة بن ميمون، عن زرارة قال: سألت أبا جعفر عليه السلام عن قول الله عز وجل: " وكان رسولا نبيا " ما الرسول وما النبي؟ قال: النبي الذي يرى في منامه ويسمع الصوت ولا يعاين الملك، والرسول الذي يسمع الصوت ويرى في المنام ويعاين الملك، قلت: الامام ما منزلته؟ قال: يسمع الصوت ولا يرى ولا يعاين الملك، ثم تلا هذه الآية: وما أرسلنا من قبلك من رسول ولا نبي ولا محدث 

Diriwayatkan dari Zurarah berkata: Aku bertanya kepada Abu Ja'far (Imam Baqir as) tentang firman Allah aw "Dan dia adalah seorang rasul dan nabi" Apa itu seorang rasul dan apa seorang nabi? Imam as berkata:

Nabi adalah orang yang melihat malaikat di dalam mimpinya, mendengar suaranya, tetapi tidak melihatnya ketika bangun(dalam keadaan terjaga). Rasul adalah orang yang mendengar suara malaikat ketika bangun, dan melihatnya ketika mimpinya dan ketika sedang bangun/terjaga. Aku berkata: Apakah kedudukan seorang imam? Beliau as berkata: Beliau mendengar suara malaikat, tetapi tidak melihat malaikat ketika mimpinya dan ketika bangun/jaganya. Kemudian beliau as membacakan firman­Nya (QS: 22 ; 52): "Dan Kami tidak mengutus seorang rasulpun dan tidak (pula) seorang nabi," dan tidak pula seorang muhaddats (imam) sebelum kamu...

Riwayat tersebut dari Syaikh al-Kulaini, al-Kafi, volume 1, halaman 176 riwayat no.1. Riwayat ini shahih menurut Allamah al-Majlisi dalam Mir'ah al-Uqul, volume 2, halaman 287.

محمد بن يحيى، عن أحمد بن محمد، عن الحسن بن محبوب، عن الأحول قال سألت أبا جعفر عليه السلام عن الرسول والنبي والمحدث، قال: الرسول الذي يأتيه جبرئيل قبلا (٢) فيراه ويكلمه فهذا الرسول، وأما النبي فهو الذي يرى في منامه نحو رؤيا إبراهيم ونحو ما كان رأى رسول الله صلى الله عليه وآله من أسباب النبوة قبل الوحي حتى أتاه جبرئيل عليه السلام من عند الله بالرسالة وكان محمد صلى الله عليه وآله حين جمع له النبوة وجاءته الرسالة من عند الله يجيئه بها جبرئيل ويكلمه بها قبلا، ومن الأنبياء من جمع له النبوة ويرى في منامه ويأتيه الروح ويكلمه ويحدثه، من غير أن يكون يرى في اليقظة، وأما المحدث فهو الذي يحدث فيسمع، ولا يعاين ولا يرى في منامه.

Muhammad bin Yahya, daripada Ahmad bin Muhammad, daripada al Hasan bin Mahbub, daripada al­Ahwal berkata: Aku bertanya kepada Abu Ja'far (Imam Baqir as) tentang rasul, nabi dan muhaddats, beliau as berkata:

Rasul adalah yang didatangi oleh Jibril secara langsung, lalu beliau melihatnya dan berbicar a dengannya, maka ini adalah rasul. Adapun nabi, maka beliau as melihat malaikat di dalam mimpinya seperti mimpi Ibrahim as dan mimpi Rasulullah s.a.w tentang sebab-­sebab kenabian sebelum turunnya wahyu sehingga Jibril mendatanginya dari Allah dengan risalah. Muhammad saw ketika terkumpul sifat kenabian dan risalah, Jibrail telah mendatanginya dari sisi Allah dan berbicara kepadanya mengenainya secara langsung. Di kalangan para nabi ada yang melihat malaikat di dalam mimpinya, didatangi oleh al­Ruh (malaikat) dan berbicara dengannya tanpa melihatnya ketika jaga/bangun. Muhaddats adalah yang kepadanya diajak berbicara, beliau mendengar suara malaikat tetapi beliau tidak melihat dengan matanya atau beliau tidak melihat di dalam mimpinya. 

Riwayat tersebut dari Syaikh al-Kulaini, al-Kafi, volume 1, halaman 176, riwayat no.3. Riwayat ini shahih menurut Allamah Majlisi dalam Mir'ah al-Uqul, volume 2, halaman 289. 

Dari dua riwayat di atas dapat disarikan bahwa perbedaan rasul, nabi, dan imam adalah sebagai berikut:

Pertama, Rasul adalah orang yang mendengar dan melihat malaikat baik dalam keadaan bangun dan dalam mimpi. 

Kedua, Nabi adalah orang yang mendengar suara malaikat dan ia melihat malaikat dalam keadaan tidak terjaga (dalam mimpinya). 

Ketiga, Muhaddast (Imam) adalah ia mendengar suara malaikat, tetapi tidak melihatnya baik dalam keadaan terjaga atau dalam mimpinya.

(Diambil dari whatsapp group Misykat, 1/1/2017)

Sun, 1 Jan 2017 @14:49

Copyright © 2019 Misykat · All Rights Reserved