MEDSOS ISLAM

FACEBOOK Komunitas Misykat

YouTube Channel MISYKAT TV 

YouTube Ngobrol Persatuan Islam 

BERBAGI BUKU ISLAM

TULIS nama, alamat lengkap & nomor HP/WhatsApp pada KONTAK

PENGUNJUNG

Flag Counter

RSS Feed

Manazil al-Sairin: Manzilah Ketekunan [by Dr Kholid Al-Walid]

image

Allah SWT berfirman: sebutlah nama Tuhanmu dan beribadatlah kepada-Nya dengan penuh ketekunan (QS 73:8). Ketekunan (al-tabatul) adalah keterputusan secara keseluruhan atau panggilan menuju Allah melalui keterpisahan dengan segala sesuatu. Tentang ini ada tiga manzilah.

Manzilah Pertama adalah Kelepasan diri dari perhatian dan keterikatan dengan alam baik karena takut; karena berharap atau kenangan peristiwa disebabkan harapan pada ridha; menundukkan takut dengan penyerahan diri, dan meninggalkan perhatian melalui penyaksian hakiki. Bahwa yang dimaksud adalah berusaha membersihkan hati dan pikiran dari seluruh keadaan yang terkait dengan kehidupan duniawi. Baik harapan karena dorongan keinginan atau rasa takut karena ancaman dan kekhawatiran akan peristiwa yang akan terjadi atau juga peristiwa-peristiwa yang menggores hati yang menimbulkan kesedihan, kebencian atau dendam atau juga sebaliknya dalam upaya untuk menggapai keridhaan ilahi atas dirinya. Upaya ini melalui penyerahan yang total dirinya atas ketetapan dan ketentuan Ilahi atas dirinya bahwa ketetapan Allah SWT baginya adalah kebaikan sekali pun dianggap buruk oleh manusia lainnya. Seperti halnya Nabi Yusuf as. ketika berkata: "Wahai Tuhanku, penjara lebih aku sukai daripada memenuhi ajakan mereka kepadaku. Dan jika tidak Engkau hindarkan dari padaku tipu daya mereka, tentu aku akan cenderung untuk (memenuhi keinginan mereka) dan tentulah aku termasuk orang-orang yang bodoh" (QS 12:33).

Manzilah Kedua adalah melepaskan diri serta memutus keinginan dari dorongan diri yang diliputi hawa nafsu, mencium ruh kemesraan (al-uns), merasakan kilat mukasyafah. Bahwa pada manzilah pertama melepaskan diri dari manusia; pada manzilah kedua ini melepaskan diri dari nafs. Dorongan-dorongan yang muncul pada diri tidak lagi diikuti, bahkan salik dianjurkan untuk melakukan tindakan yang berlawanan dari dorongan nafsu tersebut. Hawa merupakan kehidupan bagi nafs, sekiranya hawanya ditolak bagi nafs akan mati sehingga dengan demikian terbitlah cahaya ruhani. Salik tidak bisa tidak pada tingkat ini menekan seluruh dorongan yang muncul dari hawa nafsunya untuk membuka cahaya ruh ilahi masuk pada diiringan sehingga muncullah rasa cinta dan kemesraan bersama dengan Allah. Tidak lagi dihatinya ada tarikan dari alam yang rendah yang muncul justru sebaliknya sebuah tarikan keras dari alam malakuti sebagai efek kedekatan dengan Tajalli Ilahi. Ketika Tajalli tersingkap padanya maka kilat atau percikan penyaksian ruhaniah tampil dihadapan kesadarannya untuk menariknya pada penyaksian hakiki.

Manzilah Ketiga adalah melepaskan dan memutuskan diri dari hal yang lalu dan terus menempuh perjalanan, tenggelam dalam tujuan untuk sampai, dan melihat pada kepermulaan maqom penyatuan (al-jam'). Yang dimaksud adalah meninggalkan segala tujuan sebelumnya untuk mencapai maqom sebelumnya dan kenikmatan berada pada maqom tersebut. Terus melakukan proses perjalanan ruhaniah tanpa akhir sebagaimana perintah Allah SWT: "Teruslah berjalan sebagaimana yang diperintahkan" (QS 6:41). Perjalanan dari Allah bersama Allah kepada Allah. Keadaan ini adalah keadaan keabadian setelah kesirnaan (al-Baqa ba'da al-Fana'). Tenggelam dalam tujuan untuk sampai bahwa dirinya tidak lagi memiliki ke sadaran akan diri dan usahanya akan tetapi tenggelam pada kesadaran al-Haqq dan Hanya Dia yang ada dan melakukan apa pun. Bahwa dirinya lebur dalam maqam Ahadiyah. Menyaksikan kepermulaan maqom penyatuan bahwa dirinya menyaksikan segala sesuatu sudah dengan mata-Nya. Sebagaimana hadis Qudsi: "Akulah yang menjadi pandangannya dan pendengarannya." Dalam kondisi ini salik berada adalah maqom keabadian (al-baqa) setelah sebelumnya lebur kepada-Nya.[] 

Dr Kholid Al-Walid adalah dosen filsafat STFI Sadra

 

Mon, 12 Mar 2018 @11:47

Copyright © 2018 Misykat · All Rights Reserved