AUDIO MISYKAT

TATA CARA WUDHU

TATA CARA SHALAT

TATA CARA TAYAMUM

MEDSOS ISLAM

FACEBOOK: Komunitas Misykat

BAHAN BACAAN

Manazil al-Sairin, Manzilah Penjagaan Diri (al-Tahzib)

image

Dan ketika sirna (Ibrahim) berkata: Aku tidak menyukai sesuatu yang sirna (QS 6:76). Pendasaran pada ayat ini pada manzilah penjagaan diri (al-Tahzib) karena Al-Tahzib bermakna memperbaiki adab, perilaku, sikap, perbuatan dan ilmu. Adab yang baik dari Ibrahim as dengan perkataan ini karena berargumentasi melalui sifat al-Imkan, yaitu kesirnaan; sedangkan wujud niscaya terlepas dari sifat tersebut. Ilmunya mengantarkan dirinya pada kesempurnaan dan menolak ikatan selain kepada-Nya. "Sesungguhnya aku menghadapkan diriku kepada Rabb yang menciptakan langit dan bumi, dengan cenderung kepada agama yang benar, dan aku bukanlah termasuk orang-orang yang mempersekutukan Tuhan" (QS 6:79).

Penjagaan Diri adalah ujian bagi penghulu kepermulaan dan syariat dari syariat pelatihan diri (al-riyadhah). Yang dimaksud ujian adalah keterlepasan diri dari keburukan sifat yang merupakan puncak dari kepermulaan perjalanan awal dan Syariat dari Syariat Pelatihan diri, yaitu Thariqah atau ketentuan Ruhani yang ditempuh oleh Salik.

Manazil Pertama adalah memperbaiki pelayanan. Tidak diliputi kebodohan, bukan karena dorongan kebiasaan, tidak berhenti kesungguhan. Memperbaiki pelayanan terhadap al-Haqq tidak diliputi kebodohan. Pelayanan yang didasarkan pada kebodohan akan menyebabkan sikap tidak beradab, upaya. Pelayanan yang dilakukan dalam maksud mendekatkan diri justru menjadi sebab dirinya tertolak. Perkhidamatan bukan karena dorongan diri karena dorongan diri berasal dari hawa nafsu yang merupakan keburukan. Perkhidamatan kepada al-Haqq haruslah didasarkan pada pengetahuan. Tidaklah berhenti kesungguhan bahwa dengan pelayanan yang membuat Ridho akan menimbulkan rasa puas dan bangga yang sehingga menghentikan Salik untuk terus menyempurnakan diri dalam pelayanan pada al-Haqq dan hal ini tentu berbahaya bagi proses perbaikan diri.

Manzilah Kedua adalah perbaikan Keadaan (al-Haal). Bahwa tidak merubah keadaan dengan Ilmu, tidak menundukkan di bawa kebiasaan dan tidak mengarah kepada sikap berlebih padanya.

Keadaan (al-Haal) adalah derajat ruhaniah yang diberikan al-Haqq pada Salik. Keadaan ini perlu dijaga dan dirawat dengan cara: tidak mengubahnya dengan ilmu, yaitu tetap dalam ketentuan dan hukum yang ada padanya sekalipun bertentangan dengan pemikiran dan logika Salik. Pedang akal menjadi tumpul dihadapan setiap tetes cinta. Tidak menundukkan di bawah kebiasaan (al-Rasm), yaitu kebiasaan dalam mengikuti aturan fikih maupun ilmu karena berada dalam Aynul Yaqin. Sehingga ketetapan Zhahir yang selama ini diikuti sudah tidak bermakna pada tingkat ini. "Kebaikan bagi orang baik adalah keburukan bagi orang yang dekat".

Tidak berlebih kepadanya dalam kebahagiaan mendapatkan keadaan tersebut bahkan menghiasi diri dengan tindakan-tindakan berlebih yang justru merusak keadaan (mengungkap rahasia dengan kata-kata yang menggambarkan ketinggian di hadapan awwam).

Manzilah Ketiga adalah penjagaan dan pelurusan maksud; dengan membersihkan kerendahan hal yang makruh, hal yang menjatuhkan dan pengetahuan yang mendorong perbuatan. Bahwa tujuan bagi Salik tidak lain al-Haqq dan bukan selainnya. Membersihkan niat menjadi hal yang sangat mendasar. Termasuk tujuan untuk dapat memberikan manfaat, menjadi lebih baik bahkan kemuliaan akhirat bertentangan dengan tujuan pada tingkat karena semua itu bukanlah al-Haqq.

Pada tingkat ini yang makruh adalah segala jenis kebaikan yang memiliki tujuan selain dari al-Haqq, baik itu ganjaran, surga dan kebaikan lainnya. Tindakan yang dilakukan atas dasar ini adalah hal yang makruh dilakukan. Demikian pula perbuatan baik dilakukan bukannya hanya yang biasa namun perbuatan baik yang terkandung kesempurnaan di dalamnya.

Terliputi penyakit yang menjatuhkan seperti ujub dan kemalasan. Ujub karena karomah yang muncul. Demikian pula kemalasan karena telah merasa berada pada kedudukan yang tinggi. "Sekiranya mereka mendirikan sholat mereka mendirikan sholat dengan kemalasan" (QS 4:142).

Bahwa pengetahuan dan ilmu mendorong amal dengan tujuan-tujuan dari setiap amal sedangkan Salik beramal hanya semata karena al-Haqq untuk al-Haqq bersama al-Haqq tidak ada sesuatu selain itu. Mendengarkan pandangan ilmu dalam tingkat ini adalah penghalang diri Salik.[]

(Dikirim oleh Dr Kholid Al-Walid dalam whatsapp group)

Wed, 28 Mar 2018 @08:39

Copyright © 2018 Misykat · All Rights Reserved