AUDIO MISYKAT

TATA CARA WUDHU

TATA CARA SHALAT

TATA CARA TAYAMUM

MEDSOS ISLAM

FACEBOOK: Komunitas Misykat

BAHAN BACAAN

Manazil al-Sairin: Manzilah Syukur

image

Manzilah Pertama adalah Syukur atas sesuatu yang menyenangkan dan hal ini adalah Syukur yang semua kaum Muslimin, baik Yahudi, Nasrani maupun Manusia. Dan dari keluasan Allah Ta'ala menambahkan beragam kebaikan. Menyukai hal yang menyenangkan dan diinginkan adalah hal alamiah yang ada pada semua pemeluk agama samawi karena bersyukur atas nikmat adalah perintah seluruh agama tersebut dan mengantarkan orang yang bersyukur untuk Sadar akan kemurahan-Nya.

Setiap kali seorang hamba bersyukur maka bertambah lagi baginya kenikmatan dan pemberian Allah kepada-Nya karena keluasan Rahmat-Nya yang menyebabkan rasa syukur berikutnya hingga tanpa akhir. Syukur seperti ini adalah Syukur nya orang awwam atas kenikmatan yang dia sukai dia memuji pemberi nikmat kepadanya.

Manzilah Kedua adalah Syukur terhadap hal yang tidak disukai. Syukur jenis ini bisa dikarenakan kesamaan rasa padanya karena Ridho dan mereka yang membedakan antara menahan amarah, keluhan dan menjaga adab serta berjalan di jalan ilmu. Orang yang bersyukur pada tingkat ini adalah orang yang berharap pada surga. Jika sebelumnya Syukur terhadap hal yang disukai untuk semua manusia namun syukur pada keadaan yang tidak disukai berada pada tingkat khusus. Jika bagi orang yang bersyukur karena apa pun yang terjadi padanya sama dan tiada berbeda sehingga dia tetap akan bersyukur pada apapun yang terjadi padanya ini disebabkan Manzilah Ridho yang sudah kita bicarakan sebelumnya. Namun ada juga yang sesungguhnya menderita dengan keadaan yang terjadi padanya namun karena menjaga adab dihadapan Allah SWT serta menyembunyikan perasaan deritanya karena ilmu yang ada padanya menuntun dirinya untuk menyadari bahwa hal tersebut adalah yang baik baginya atau tiada sebanding dengan nikmat yang pernah dia rasakan sehingga mulutnya terkunci untuk mengeluh. Mereka ini adalah orang yang menempuh jalan menuju surga. Karenanya, al-Qur'an menyebutkan "Sedikit sekali dari hamba-Ku yang bersyukur" (QS 34 :13).

Manzilah Ketiga adalah Hamba tidak menyaksikan apapun kecuali pemberi nikmat, ketika dia saksikan pemberi nikmat maka dia menyembah kepadanya, seluruh nikmat-Nya menjadi agung. Ketika dia saksikan dalam kecintaan maka hadirlah Tajalli yang bersangatan, ketika dia menyaksikan dalam ketunggalan maka tak lagi disaksikan nikmat maupun derita. Syukur pada Manzilah ini bukan lagi melihat pada efek akan tetapi pada sumbernya yaitu pemberi nikmat. Ketika terbuka padanya penyaksian pada Zat Sumber Nikmat maka dirinya tenggelam dalam Ketundukkan dan ibadah kepada-Nya. Seluruh nikmat yang ada menjadi sesuatu yang sangat agung karena keagungan yang dia saksikan pada Sumber Nikmat tersebut. Karena dia menyaksikan keagungan Sumber Nikmat maka dia akan jatuh cinta dan melihat-Nya dengan menggelora yang menyebabkan turunnya derita padanya karena cinta yang di tanggungnya.

Dalam hadis Qudsi: "Barangsiapa yang mencari-Ku dia akan mengenal-Ku dan barangsiapa yang mengenal-Ku dia akan mencintai-Ku dan barangsiapa mencintai-Ku maka Aku akan membunuhnya." Dirinya terbunuh karena lenyapnya kesadaran tentang dirinya kecuali tentang Dia. Pada puncaknya dia akan menyaksikan-Nya dalam ketunggalan-Nya sehingga keadaan apapun baginya tak ada lagi nilai dan bedanya karena kesadarannya adalah kesadaran-Nya.[] 

Dr Kholid Al-Walid adalah Dosen STFI Sadra

Tue, 24 Apr 2018 @12:18

Copyright © 2018 Misykat · All Rights Reserved