AUDIO KAJIAN ISLAM

BERBAGI BUKU ISLAM

TULIS nama, alamat lengkap & nomor HP/WhatsApp pada KONTAK

TATA CARA SHALAT

MEDSOS ISLAM

FACEBOOK Komunitas Misykat

YouTube Channel MISYKAT TV 

YouTube Ngobrol Persatuan Islam 

BAHAN BACAAN
PENGUNJUNG

Flag Counter

Luqman, Anaknya, dan Keledai

image

Pada suatu hari Luqman al-Hakim bersama anaknya pergi ke pasar dengan menaiki seekor Keledai. Ketika itu Luqman naik di punggung Keledai sementara anaknya mengikuti di belakangnya dengan berjalan kaki. Melihat tingkah laku Luqman itu, ada orang yang berkata: “Lihat itu orang tua yg tidak merasa kasihan kepada anaknya, dia enak-enak naik keledai sementara anaknya disuruh berjalan kaki.” 

Setelah mendengarkan gunjingan orang orang, maka Luqman pun turun dari keledainya itu lalu anaknya diletakkan di atas keledai tersebut.
Melihat demikian, maka orang-orang itu berkata pula: “Hai, kalian lihat, ada anak yg kurang ajar. Orang tuanya disuruh berjalan kaki, sedangkan dia enak-enaknya menaiki keledai.”

Setelah mendengar kata-kata itu, Luqman pun terus naik ke atas punggung keledai itu bersama-sama dengan anaknya. Kemudian orang-orang juga ribut menggunjing: “Hai teman-teman, lihat itu ada dua orang menaiki seekor keledai. Kelihatannya keledai itu sangat tersiksa, kasihan ya.” 

Karena tidak suka mendengar gunjingan orang-orang, maka Luqman dan anaknya turun dari keledai itu. Kemudian terdengar lagi suara orang berkata: “Hai, lihat itu. Ada dua orang berjalan kaki. Sedangkan keledai itu tidak dikenderai. Untuk apa mereka bawa keledai kalau akhirnya tidak dinaiki juga.”

Ketika Luqman dan anaknya dalam perjalanan pulang ke rumah, Luqman al-Hakim menasihati anaknya tentang sikap orang-orang dan keusilan mereka tadi. Luqman berkata: “Sesungguhnya kita tidak bisa terlepas dari gunjingan orang lain.” 

Anaknya bertanya: “Bagaimana cara kita menanggapinya, Ayah..?”
Luqman menjawab dengan kalimat: “Orang yang berakal tidak akan mengambil pertimbangan melainkan hanya kepada Allah SWT. Barang siapa mendapat petunjuk kebenaran dari Allah. Itulah yang menjadi pertimbangannya dalam mengambil keputusan.”
Kemudian Luqman al-Hakim berpesan kepada anaknya: "Wahai anakku, carilah rizki yang halal supaya kamu tidak menjadi fakir. Sesungguhnya orang fakir itu akan tertimpa tiga perkara, yaitu tipis keyakinannya (iman) tentang agamanya, lemah akalnya (mudah tertipu dan diperdayai orang) dan hilang kemuliaan hatinya (kepribadiannya). Lebih dari sekadar tiga perkara itu, orang-orang yang suka merendah-rendahkan dan menyepelekannya.”  ***

Tue, 14 Aug 2018 @11:49

Copyright © 2018 Misykat · All Rights Reserved