MEDSOS ISLAM

FACEBOOK Komunitas Misykat

YouTube Channel MISYKAT TV 

YouTube Ngobrol Persatuan Islam 

BERBAGI BUKU ISLAM

TULIS nama, alamat lengkap & nomor HP/WhatsApp pada KONTAK

PENGUNJUNG

Flag Counter

RSS Feed

Memisahkan Islam dan Tradisi Ahlulbait adalah Ahistoris

image

Siapa yang tak kenal dengan peristiwa dahsyat yang terjadi di bulan Muharram? Mungkin sebagian kalian mengira bahwa Muharram adalah bulan yang menandai tahun baru, sehingga sebagian dari kalian berbahagia merayakannya. Namun siapa sangka? Ternyata di bulan Muharram ini ada sebuah peristiwa Agung yang berusaha disembunyikan oleh musuh-musuh Islam, yang jika peristiwa Agung ini diketahui oleh umat Islam di seluruh dunia, maka akan menjadi kekuatan besar dalam menghadapi musuh-musuh yang ingin merongrong persatuan.

Dalam sebuah seminar yang berjudul “Asyura dalam tradisi” (Islamic Cultural Center, 16/09/18), Dr. K. Ng. Agus Sunyoto (seorang Peneliti, Budayawan, Sejarawan, Dosen, & Pengurus Pusat Lembaga Seni Budaya Muslimin NU), dan Zuhairi Misrawi –atau lebih akrab disapa Gus Mis- (perwakilan ­­Moderat Muslim Society, NU, & The Middle Institute) menyatakan bahwa dalam bulan Muharram ini ada sebuah peristiwa Agung yang telah  menjadi memori kolektif masyarakat di berbagai tempat di Nusantara. Tari Saman (Aceh), Tabuik (Kota Pariaman), & Tabut (Bengkulu) adalah beberapa tradisi yang merepresentasikan peristiwa Agung itu.

Meskipun telah menjadi memori kolektif yang terus menerus dilestarikan dalam sebuah tradisi, kata Agus Sunyoto, ketika masyarakat ditanya ada peringatan apa? Masyarakat memang menjawab peringatan peristiwa Hasan dan Husen, dan ketika ditanya apa yang terjadi pada Hasan dan Husen? Mereka menjawab tidak tahu, yang penting mereka sudah menjalankan tradisi yang berasal dari nenek moyang mereka.

Menurut Agus Sunyoto, orang-orang yang selalu ribut ingin membubarkan peringatan Asyuro yang diperingati muslim Syi’ah, adalah orang-orang yang logikanya belum sampai pada fakta sejarah. Mereka tidak mengetahui bahwa di Nusantara ini banyak warisan-warisan muslim Syi’ah yang meninggalkan banyak jejak, sehingga mempengaruhi kehidupan masyarakat di dalamnya, hatta banyak diantara masyarakat Nusantara yang menamai anaknya dengan nama-nama Ahlulbait, seperti Ali, Hasan, Husen, Fatimah sebagai bukti kecintaan dan penghormatan mereka kepada Ahlulbait Nabi saw. Makanya tak heran ketika Gus Dur berbicara bahwa NU itu Syi’ah minus imamah, karena memang dari segi aqidah dan tradisi antara NU dan Syi’ah memiliki banyak kesamaan, kecuali dalam hal imamah.

Sementara menurut Gus Mis, ketika ditanya bagaimana tradisi pesantren dalam melestarikan tradisi Asyuro oleh Ahmad Hafidh Alkaff, moderator acara, Gus Mis mendahului jawabannya itu dengan pembahasan dalam sebuah tesisnya yang menyatakan bahwa jika tidak ada pesantren di Indonesia, maka Wahabi akan merajalela.  Gus Mis mengatakan, betapa dekatnya tradisi pesantren dengan Ahlulbait. Di pesantren selalu diajarkan untuk mengirimkan alfatihah kepada baginda Rasulullah dan seluruh keturunannya, Ahlulbaitnya. Maka dalam tahlil, selalu ada satu ayat yang dibaca yaitu surat al-Ahzab ayat 33: Innamaa yuriidullah liyudzhiba ‘ankumu al-rijsa ahlalbait wa yuthahhirukum tathhiiraa.  Maka ketika kita lihat ke kampung-kampung yang ada di Madura, pasti ada ratusan orang yang namanya Hasan, Husen, Fatimah ketimbang satu orang yang bernama Abdul Wahab atau Muawiyah. Karena apa? Kita punya kesadaran historis yang sangat luar biasa terhadap Islam. Bagaimanapun juga, memisahkan Islam dengan tradisi Ahlulbait adalah ahistoris. Di pesantren diajarkan bahwa Karbala itu merupakan sebuah tragedi, kezhaliman yang begitu keji yang tidak boleh kita lupakan dan harus kita ulang-ulang untuk mengingatnya. Kita harus mengakui, jika tragedi ini sudah mulai disembunyikan, sehingga terjadi dekontruksi dalam sejarah yang Agung ini. Kita juga sering menemui bahwa dalam sejarah kemerdekaan, banyak tokoh-tokoh yang terinspirasi oleh semangat Imam Husain dalam melawan kezhaliman. Pesantren itu berperan besar dalam memberikan pemahaman sejarah yang komprehensif, termasuk tragedi Karbala. Maka, seharusnya orang-orang Sunni atau NU juga memperingati peristiwa Asyura. Agar apa? Agar kita belajar dari sejarah itu bahwa jangan sampai kebenaran dikalahkan oleh kebathilan. Maka seharusnya, kita dari kalangan NU ini bisa menjelaskan peristiwa Asyura pada masyarakat, sehingga kita bisa menggali nilai-nilai yang diwariskan Imam Husain kepada kita. Dulu, ketika Gus Mis kuliah di al-Azhar Mesir, Asyura itu diperingati begitu meriah di Mesir, karena konon katanya ada Masjid Imam Husain dan sebuah lorong yang sempat menjadi tempat persinggahan kepala Imam Husain disana. Makanya, sepulang kuliah, Gus Mis dan teman-teman selalu berziarah kesana, hampir setiap hari.

Dalam penutupnya, Gus Mis menantang kepada kita semua, terutama generasi milenial untuk mulai membumikan memori kolektif yang sempat terlupakan ini dengan menyebarkan nilai-nilai Asyura dan menggunakan #Asyura dan #ImamHusain dalam dunia twitter atau sosial media lainnya, sehingga akan sulit untuk Wahabi merongrong persatuan antara Sunni dan Syi’ah di bumi Nusantara ini. Syekh al-Azhar, Ahmad ath-Thayyib mengatakan bahwa Sunni dan Syi’ah itu ibarat dua sayap yang tidak bisa dipisahkan. Ketika sayap yang satu tidak ada, maka ia tidak bisa terbang. Maka untuk bangkit dan terbang, kedua sayap ini harus saling bekerjasama. Dan saya kira, salah satu bentuk kerjasama itu adalah dengan kita memperingati Asyura. “Jika kepada cucu Gus Dur saja saya sering cium tangan, maka kenapa saya tidak cium tangan kepada cucu Rasulullah saw?” lanjut Gus Mis. Gus Mis mengajak kita semua untuk menyebarkan ungkapan-ungkapan bijak Imam Husain yang sangat menginspirasi semangat beragama kita. Gus Mis juga mengajak kita semua untuk mengungkapkan pada publik bahwa peristiwa Asyura ini adalah peristiwa kebenaran melawan kebathilan, dimana kebenaranlah yang akan selalu mengalahkan kebathilan.

Sya’ir Pangeran Diponegoro yang terinspirasi oleh Imam Husen:

Wahai kalian para Ksatria Mataram

Negeri Jawa ada pada pemahaman hati kalian

Pada kalian tersimpan  watak dan perilaku Sayyidina Ali

Kebijaksanaan Sayyidina Hasan

Dan keberanian Sayyidina Husen

Perhatikanlah pada waktu Suro

Belanda akan kalian sirnakan dari tanah Jawa

Karena terdorong oleh kekuatan para Ksatria Muhammad

Yakni Sayyidina Ali, Sayyidina Hasan, dan Sayyidina Husen

Berperanglah beriring takbir dan shalawat

Jika kalian gugur dalam berperang

Kalian akan gugur seperti gugurnya sahabat-sahabat Husen di Nainawa.

(Sumber: Babad R. Ng. Yosodipuro II)

 

Puisi Imam Syafi’i Untuk Imam Husen

Hatiku mengeluh, karena hati manusia sedang merana

Kantuk tak lagi datang, susah tidur membuatku pusing

Wahai siapa yang akan menyampaikan pesanku kepada al-Husain

Yang dibantai meski tak berdosa

Bajunya seakan-akan dicelup basah dengan warna merah

Kini hatta pedang pun meratap dan tombak menjerit

Kuda yang kemarin meringkik kini meratap

Bumi bergempa karena Keluarga Muhammad

Demi mereka, gunung-gunung yang kukuh niscahya akan meleleh

Benda-benda langit yang rontok, bintang-bintang gemetar

Wahai cadur-cadur yang dirobek, demikianlah juga hati

Orang yang bershalawat untuk dia yang diutus dari kalangan Bani Hasyim

Dia juga memerangi anaknya

Duhai alangkah anehnya!

Jika aku dianggap berdosa karena kecintaanku kepada keluarga Muhammad

Maka aku tidak akan bertaubat dari dosaku itu

(Sumber: Kitab Diwan al-Imam asy-syafi’i ra, ath-Thab’ah Daarul Kitab al-‘Arabiyyi, Beirut-Lebanon, Sya’ir ke 15, hal. 48)

SUMBER: https://salamdamaisite.wordpress.com/2018/09/17/memisahkan-islam-dan-tradisi-ahlulbait-adalah-ahistoris/

Tue, 18 Sep 2018 @08:54

Copyright © 2018 Misykat · All Rights Reserved