Rubrik
Terbaru
MEDSOS Misykat

Fanpage Facebook  MISYKAT

YouTube Channel  MISYKAT TV 

PENGUNJUNG

Flag Counter

RSS Feed
AUDIO KAJIAN ISLAM

Informasi MISYKAT

Redaksi www.misykat.net menerima artikel/opini/resensi buku. Kirim via e-mail: abumisykat@gmail.com

TATA CARA SHALAT

Buku Islam terbaru
image

 

BAHAN BACAAN

Menyatukan Sunni-Syiah

Salam. Berikut ini ada salah seorang saudara kita melalui e-mail dengan nama Gunawan yang mencoba mendiskusikan buku “Aliran-Aliran Dalam Islam” dan sekaligus mempertanyakan soal Islam mazhab Syiah. Tanggapan yang disajikan saya perbarui kembali karena berceceran dan tidak berurutan ketika berdialog via e-mail. Mudah-mudahan bermanfaat dan semakin membuka wawasan keislaman yang lebih luas. Wassalam.

PERTANYAAAN 
Assalamualaikum Wr. Wb kang Ahmad. SAYA adalah salah satu pembaca tulisan Anda yang tertuang di buku GUIDE (Gudang Ide) yang edisi “Aliran-Aliran Dalam Islam”. Semula saya membacanya dengan ‘khusuk’ setelah itu saya lihat rujukan dari sumber bacaan Anda. Saya amati dan saya cari tahu tentang sumber rujukan Anda. Saya agak sedikit terperangah ketika saya dapati bahwa rujukan-rujukan ada tersebut adalah kebanyakan berkiblat pada buku-buku aliran Islam Syiah. Dalam rujukan tersebut ada pula ‘dedengkot syiah’. Saya ingin bertanya kepada Anda; apakah aliran Anda saat ini ketika menulis buku tersebut? Terimakasih, Gunawan.
 

 

JAWABAN:
Wa’alaikum salam warahmatullahi wabarakatuh. Terima kasih telah membaca buku saya. Saya yakin bahwa Islam itu tidak bermazhab. Yang bermazhab/aliran itu kaum Muslim. Setiap orang berhak untuk menganut mazhab apa pun yang diyakininya sepanjang itu benar dan bermanfaat untuknya, kaum Muslim, dan kemanusiaan. Saya berupaya menyatukan Sunni-Syiah sehingga dalam buku itu saya ambil rujukan dari keduanya. Sudah terlalu kuno kalau kaum Muslim sekarang masih mempertentangkan mazhab. Yang harus dipersoalkan adalah seberapa besar kontribusinya bagi umat Islam dan umat manusia di dunia. Bukankah Rasulullah saw lahir ke dunia untuk menyebarkan kedamaian, keselamatan, dan kesejahteraan. Kalau Anda baca bagian penutup buku tersebut akan terlihat betapa saya cinta ukhuwah. Salam ukhuwah, Bang Gunawan. Insya Allah saya masih seorang Muslim. ***

 

TANGGAPAN BALIK
TERIMAKASIH telah menjawab pertanyaan saya. Untuk menyatukan Suni – Syiah saya kira bagai mimpi disiang bolong, jelas-jelas di dalam teologi Syiah TIDAK meyakini Al-Quran yang 30 Juz, mereka mengkafirkan sahabat Rosul kecuali Ali, bahkan Ali sendiri diTuhankan oleh mereka. Kaum Syiah menghalalkan kawin kontrak, mereka mewajibkan takiyah/kemunafikan, dan tidak percaya adanya ahli-ahli hadist seperti Muslim dan Bukhari. Sedangkan Suni adalah kebalikan dari mereka. Apakah bisa dipersatukan? Mungkin bisa bagi kaum Syiah (dengan cara takiyah/munafik), dibibir bilang iya dihati bilang tidak. Iran adalah penganut Syiah dan di Iran tidak ada masjid-masjid kaum Suni; yang ada adalah tempat ibadah-ibadah Yahudi yang bergandengan dengan mesra di sana. Ulama Suni dibredeli, diburu, dan dibunuh. 


Memang Islam tidak mengenal mahzab, cuma ada satu mahzab, yaitu mentauhidkan Allah, meyakini Muhammad adalah nabi terakhir serta Al-Qur’an adalah wahyu Allah untuk Muhammad melalui Jibril. Pasca Nabi Muhammad wafat, mulailah banyak aliran-aliran yang ngaco, terlebih saat ini. Ada Ahmadiyah, JIL, LDII dan masih banyak lagi.


Saya kira bukanlah hal yang berlebihan kalau saat ini saya dan kaum muslim yang lain waspada dengan adanya ajaran-ajaran yang mereka buat. Mengaku Islam, tetapi esensinya malah keluar dari Islam. Apakah hal yang kampungan seperti itu? Tidak kan? Justru kalau saya menganggap Ahmadiyah dan JIL itu ISLAM saya sudah mengkafirkan diri saya sendiri. Mudah-mudahan kita selalu diberi petunjuk oleh Allah dalam setiap langkah. Amiin ^_^ Gunawan.


KOMENTAR:
SALAM. Terimakasih Bang Gunawan atas pencerahannya. Bang Gunawan, saya belum dapat berita perihal itu, selain dari Anda. Justru saya kagum pada Iran yang berani menentang Amerika dan Israel ketimbang negeri-negeri Arab yang malah membantu/mendukung Israel atau Amerika dengan membiarkan warga Muslim Palestina dan Lebanon dikejar-kejar dan diusir dari negerinya.


Bang Gunawan, saya belum bertandang ke Iran. Namun, dalam buku “Pelangi Di Persia” disebutkan bahwa Muslim Sunni Iran tinggal di provinsi Shiraz dan Sanandaj. Mereka mayoritas di sana dan punya masjid-masjid yang besar. Pada dua provinsi itu sering terjadi Muslim Sunni melakukan pernikahan dengan Muslim Syiah. Coba baca buku “Pelangi Di Persia” karya Dina Y Sulaeman, warga Indonesia yang menjadi wartawan dan pernah tinggal cukup lama di Iran, diterbitkan PT.IIMaN, 2007. hal.137-154 dan 226.

 

Setahu saya dan Alhamdulillah saya punya tafsir Mizan karya Thabathabai, ulama Syiah. Di dalam tafsir itu yang digunakan adalah Quran yang 30 Juz versi Mushaf Utsmani. Kalau Anda tidak percaya silakan tanya Ustadz Nabhan Husen dari Dewan Dakwah Islamiyah Indonesia, ia mengakui kalau Quran yang digunakan Muslim Syiah itu sama dengan kita.


Anda mungkin mendengar dari kawan-kawan yang benci Syiah bahwa Syiah memiliki Quran sendiri disebut Mushaf Fatimah atau Imam. Itu bukan Quran, itu hanya kumpulan hadits yang diterima Fatimah Azzahra. Coba Anda dengarkan tilawah murotal Thabathabai, doktor cilik dari Iran yang hafidz Quran dan mampu menjelaskan kandungan ayat-ayat Quran, kini sudah beredar CD dan bukunya yang diterbitkan PT Hikmah. Ayat Quran yang dibacanya persis sama dengan Quran yang Anda dan saya pakai.
Anda bilang bahwa Muslim Syiah mengkafirkan sahabat Rosul; maaf, saya belum dapat bukti perihal itu. Kalau ada buktinya, silakan kemukakan kalau benar kaum Muslim Syiah benci Ahlu Sunnah. Malahan saya sering dengar sebaliknya dari kawan-kawan Sunni firqah Wahabi.


Soal nikah kontrak. Dalam Syiah itu ada dua nikah: nikah permanen (dawam) dan nikah temporer berdasarkan waktu. Nah yang temporer atau mut`ah itu dasarnya jelas dalam Al-Quran surah Annisa ayat 24 dan Rasul membolehkannya. Setahu saya nikah ini kemudian diharamkan oleh Umar bin Khathathab yang dalam fatwanya mengatakan bahwa ada dua mut’ah yang dulu halal sekarang diharamkan, yaitu nikah dan haji. Mungkin karena posisi Umar menjadi penguasa jadi bisa membuat kebijakan baru atau semacam bid’ah dengan mengharamkan yang jelas-jelas halal secara nash.


Menurut beberapa alumni mahasiswa yang pernah belajar di Iran bahwa di Iran sendiri praktik mut’ah cukup sulit karena harus membayar mahar yang jumlahnya besar. Kalau tidak salah mahar ditentukan pemerintah sekitar 12-14 koin emas. Satu koinnya seharga kira-kira Rp1,5 jutaan. Kalau 12 koin, pasti di atas 12 juta. Mungkin hanya mereka yang mampu secara finansial saja yang dapat melakukannya. Bahkan dalam mut’ah sendiri terdapat rukun-rukunnya (yang kalau tidak salah) sedikit berbeda dengan yang nikah dawam. Pelaku nikah mut`ah di Indonesia lebih banyak dilakukan oleh orang-orang Arab (mungkin bermazhab Sunni firqah Wahabi) khususnya di Cisarua, Bogor, dan Puncak. Anda coba main ke sana, main ke Kampung Arab.


Saya jadi teringat pada almarhum O.Hashem dalam sebuah bukunya mengatakan bahwa banyak kaum Wahabi dari Timur Tengah yang kawin di Indonesia untuk satu bulan dan ada yang sampai tiga tahun. Ia juga bercerita tentang kawannya yang keturunan Arab diberi uang lima juta rupiah oleh seorang Timur Tengah agar dikawinkan mut’ah ala Wahabi. Dia mencari seorang pelacur dan menasihatinya agar tidak menceritakan profesinya pada suaminya. Setelah beberapa bulan dia tinggalkan pelacur tersebut. Ia datang kembali dan orang itu menyuguhkan pelacur yang lain untuk dikawinkontrakkan kepadanya selama tiga bulan.


Mungkin sudah rahasia lagi kalau saudari-saudari kita yang TKW di Arab banyak diperkosa; mungkin dalihnya bisa “nikah kontrak” karena dibayar untuk kerja atau mungkin dianggap budak sehingga dengan sewenang dapat disetubuhi dan lainnya.


Soal taqiyah, saya kira bukan kemunafikan. Almarhum O. Hashem menjelaskan bahwa taqiyah adalah suatu permissibility, suatu kebolehan dalam Islam berdasarkan nash. Seorang Muslim yang lemah dan tertindas boleh menyangkal keimanannya jika nyawanya terancam seperti yang dialami oleh Ammar bin Yasir. Ammar bin Yassir oleh Rasulullah saw diperintahkan untuk menyembunyikan imannya ketika dicambuk dan dihajar oleh Kafir Quraisy. Selain kasus Ammar, juga ada seorang anggota keluarga Fir’aun yang menyembunyikan imannya. Silakan buka Al-Quran surah Al-Mukmin ayat 28 atau ayat “Barang siapa yang kafir kepada Allah sesudah dia beriman (Dia mendapat kemurkaan Allah) kecuali orang yang dipaksa kafir padahal hatinya tetap beriman (Dia tidak berdosa)” (QS an-Nahl [16] : 106). Dan pada buku saya yang Anda baca, khususnya bagian Syiah telah dijelaskan cukup gamlang. Silakan baca lagi.

 

Bukhari dan Muslim kini oleh beberapa ahli hadis seperti Muhammad Al-Gazali dari Mesir, Fazlurrahman (1919-1988 M), Abu Hasan al-Daruquthni (306-385 H), al-Sarkhasi (w 493 H/1098 M), Muhammad Abduh (1849-1905 M), Muhammad Rasyid Ridla (1865-1935 M), dan Ahmad Amin (w 1373 H/1945 M), menyatakan bahwa hadits-hadits yang dikumpulkan Bukhari dinilai tidak semuanya sahih.


Bahkan Prof.Muhibbin dari IAIN Wali Songo meneliti dan telah menulis disertasi yang menyebutkan bahwa terdapat hadits lemah, bahkan dhoif dari kitab hadits bukhari. Dalam wawancaranya dengan koran Republika, Muhibbin menjelaskan bahwa tidak semua hadits yang terdapat dalam kitab Bukhari masuk dalam kategori sahih. Terdapat beberapa hadis palsu dan lemah (dhaif).


Muhibbin mengatakan, hadis palsu yang terdapat dalam kitab Bukhari setelah diteliti ada yang tidak sesuai dengan fakta sejarah. Misalnya, tentang Isra Mi’raj. Di dalam kitab itu disebutkan bahwa terjadinya Isra Mi’raj itu sebelum jadi Nabi. Faktanya, Isra Mi’raj itu setelah Rasulullah diutus menjadi Nabi. Kemudian ada pula hadis Nabi yang bertentangan dengan ayat Alquran. Contohnya, tentang seseorang yang meninggal dunia akan disiksa bila si mayit ditangisi oleh ahli warisnya. (Lihat Kitab Jenazah, bab ke-32, hadis ke 648/I.). Ini kan bertentangan dengan ayat Alquran, bahwa seseorang itu tidak akan memikul dosa orang lain. (Lihat ayat Alquran surah al-Fathir ayat 18, Al-An’am ayat 164, Az-Zumar ayat 7, Al-Isra ayat 15, dan An-najm ayat 38–Red). Dan, masih banyak lagi hadis yang bertentangan atau tidak sesuai dengan ayat Alquran maupun hadis Nabi saw. Bahkan menurut Al-Daruquthni terdapat sekitar 110 hadis palsu di dalam kitab Bukhari dari sejumlah 6.000-an hadis.


Begitu juga kalau Anda membaca buku “Al-Mushthafa” karya Jalaluddin Rakhmat yang diterbitkan PT Simbiosa Bandung atau Karen Amstrong tentang sejarah Muhammad yang diterbitkan Mizan. Dalam kedua buku tersebut jelas terdapat penjelasan ketidaksahihan dalam kitab sahih Bukhari.


Setahu saya justru kaum Muslim Syiah sendiri menggunakan Bukhari dan Muslim dalam menyampaikan hadits tentang Ali bin Abi Thalib sebagai imam/khalifah sepeninggal Nabi saw. Atau kalau Anda punya uang, silakan beli buku “40 Masalah Syiah” yang ditulis oleh Emilia Az-Zahra yang diterbitkan oleh IJABI. Itu jawaban mereka terhadap yang Anda persoalkan tentang Syiah. Ada juga buku terjemahan yang diterbitkan Mizan berjudul “Dialog Sunnah-Syiah” karya A. Syarafuddin Al-Musawi.


Bang Gunawan, mohon maaf saya bukan ahli Syiah. Jadi, tidak terlalu mendalam dalam menjawab komentar Anda. Saya hanyalah seorang Muslim yang coba untuk tidak bersikap benci terhadap Muslim lainnya, termasuk kepada Anda yang beda secara pemikiran. Wassalam. ***


SUMBER: 
https://www.kompasiana.com/abahahsa/550022c8a333117c6f50ffc7/menyatukan-sunni-syiah-2
https://www.kompasiana.com/abahahsa/55002138a333117f7250fe18/menyatukan-sunni-syiah-1

Fri, 28 Dec 2018 @09:14

Copyright © 2019 Misykat · All Rights Reserved