Rubrik
Terbaru
Kirim Artikel & Pertanyaan

ke email: abumisykat@gmail.com

Pustaka (Buku PDF Gratis)
image

 

RSS Feed
Minat beli buku klik covernya
image

Minat BUKU hubungi WA Misykat

AUDIO KAJIAN ISLAM

Instagram MisykatNet
image

.

Follow Twitter Misykat
image

Silahkan ikuti Twitter Misykat

YouTube Misykat TV
image

Subscribe Channel Misykat TV

TATA CARA SHALAT

PENGUNJUNG

Flag Counter

Resensi buku Memahami Pelajaran Tematis Al-Quran

image

Murtadha Muthahhari, seorang ulama juga cendekiawan Muslim. Ia berasal dari Iran. Banyak melahirkan karya tulis, beberapa buku sudah diterjemahkan dalam bahasa Indonesia. Di antaranya "Asynal Ba Qur'an" diberi judul "Memahami Pelajaran Tematis Al-Qur'an" diterbitkan Sadra Press tahun 2012. Karya yang saya baca ini buku kedua. Yang kesatu belum dibaca.

Isi bukunya berupa uraian ayat Alquran surah al-Anfal dan at-Taubah yang terkait dengan tema syukur, khianat, takwa, azab, infak, jihad, khumus, khalifah, kematian, ruh, barzakh, muhkam, mutasyabih, jabr, tafwidh, amrun baina amraini, harga diri manusia, kekuatan, perdamaian, wala, hijrah, persaudaraan, aqidah, dan orang kafir. Disajikan semua itu dalam 14 bab.

Dari seluruh uraian buku ini, ada satu paragraf yang terkait dengan Islam Indonesia. Pada halaman 230, Muthahhari menyebutkan dalam kongres seribu tahun Syaikh Thusi di Iran, ada cendekiawan dari Indonesia menerangkan Islam sebagai agama mayoritas. Masuknya tidak dengan cara militer. Tidak seperti di Timur Tengah yang masuk dari jalur militer. Islam di Indonesia masuk oleh Muhajirin asal Arab dan Iran.

Sudah mafhum di kalangan peneliti bahwa jalur budaya disertai dengan sikap damai adalah faktor tertariknya orang-orang Indonesia terdahulu memeluk agama Islam.

Selain itu, yang menarik juga dari Muthahhari ini  menguraikan fiqih khumus dari sisiSunni dan Syiah. Wawasan keislaman seorang Muthahhari sangat tampak dari pengambilan contoh sejarah, kutipan hadis Rasulullah saw dan riwayat dari Ahlulbait as, dan cerita yang mengandung hikmah.

Walaupun belum membaca buku kesatu, buku kedua bisa dibaca secara terpisah karena memang bersifat tematis. Sehingga kajian tafsir Alquran bersifat tersendiri, fokus pada tema, dan mudah dipahami oleh orang awam sekali pun.

Sedikit saja yang perlu diperhatikan dari terjemahan buku ini, bahwa ada salah ketik pada beberapa kalimat. Tapi hanya sedikit. Mohon maaf hanya sedikit ulasannya. Terlalu banyak tema, sehingga ingatan saya tidak menyimpan banyak pengetahuan dari buku tersebut. *** (Ahmad Sahidin)

Sat, 13 Jul 2019 @07:39

Copyright © 2021 Misykat · All Rights Reserved