Rubrik
Terbaru
MEDSOS Misykat

Fanpage Facebook  MISYKAT

YouTube Channel  MISYKAT TV 

PENGUNJUNG

Flag Counter

RSS Feed
AUDIO KAJIAN ISLAM

Informasi MISYKAT

Redaksi www.misykat.net menerima artikel/opini/resensi buku. Kirim via e-mail: abumisykat@gmail.com

TATA CARA SHALAT

Buku Islam terbaru
image

 

BAHAN BACAAN

Tasawuf di Tengah Pengikut Ahlulbait as

image

Bismillahirrahmanirrahim

Allahumma shalli ‘ala Sayyidina Muhammad wa Ali Sayyidina Muhammad

Hari Jumat lalu, SMA Plus Muthahhari Bandung menerima kunjungan mahasiswa dan dosen Institute Agama Islam Bakti Negara, Tegal. Sejak berdiri, sekolah menengah ini rajin menerima studi banding, hingga jadi bahan untuk skripsi, tesis, disertasi hingga berbagai penelitian. Sekiranya dilaporkan, bisa jadi tercatat sebagai sekolah yang termasuk tertinggi dalam menerima berbagai kunjungan ilmiah di negeri ini. 

Suasana berlangsung hangat, cair, penuh keakraban. Sesekali joke politik menyertai kebersamaan. Tiba-tiba, di tengah acara, hadir tamu istimewa. Prof. Dr. Asmal May, dosen dan peneliti dari UIN Sunan Syarif Kasim, Riau. Beliau datang setelah menghadiri acara internasional di UIN Bandung. Acara selesai, dan beliau menambah waktunya di Bandung dua hari. Katanya, “Khusus agar bisa silaturahim ke Muthahhari.” Jadilah kami berfoto bersama, dan kami persilakan beliau untuk bicara. Guru-guru berfoto bersama para guru besar. Bersama Ustadz Jalal dan para dosen pembimbing itu. 

Banyak sekali yang disampaikan. Mulai dari perbincangan tentang sistem zonasi, hingga mengapa guru Biologi (secara statistik) kebanyakan perempuan, setidaknya demikian data alumni menurut para dosen itu. Yang ingin saya bagikan justru, kehadiran Prof. Asmal yang—entah keberapa kali ini, untuk berkunjung dan silaturahmi pada Ustadz Jalal. 

Prof. Asmal datang dengan cerita proposal penelitian yang kedua (tentang kami). Sebelumnya, beliau meneliti simpang siur berita tentang kami, tentang mazhab yang katanya ada pada kami, tentang jamaah dan orang-orang di sekitarnya. Kesimpulan penelitian beliau—yang resmi disponsori dan diserahkan Kementerian Agama—menunjukkan tidak ada perbedaan berarti. Dalam bahasa beliau, “Semuanya sama saja. Semuanya rukun bermasyarakat. Shalat berjamaah bersama. Ibadah bersama-sama. Hanya ada perbedaan secara historis, tentang apa yang dimaksud dengan wasiat Nabi Saw. Itu saja.” Demikian sebagaimana disampaikan oleh beliau.

Kali ini, beliau datang dengan judul penelitian yang baru: Tasawuf di tengah Pengikut Ahlul Bait as. Untuk itulah, Jumat malam yang lalu kami bertemu. Beliau membuka dengan runtunan pertanyaan: “Bagaimana kajian, ajaran dan amalan tasawuf di antara pengikut Ahlul Bait as? Adakah amalan harian? Adakah pembaiatan? Apakah ada tarekat secara khusus, di mana pusatnya?” Memang, naluri sebagai peneliti berbeda. Terasah oleh waktu. Pertanyaannya ringkas tetapi mencakup semua aspek. Menjawabnya tidak cukup dengan sekali atau dua bertemu.

Saya ditemani oleh beberapa kawan yang menurut saya lebih mendalami Tasawuf itu. Bersama mereka, demikian jawaban yang disampaikan. 

Pertama, tasawuf di kalangan pengikut Ahlul Bait as lebih dikenal dengan ‘Irfan. Pembahasan teoritisnya sangat panjang, sangat kaya. Saya sampaikan rujukan beberapa narasumber yang lebih kompeten. Mereka yang mengkaji teoritis Irfan ini hingga puluhan tahun lamanya. Dan bahkan mungkin masih banyak yang belum dikaji. Tapi, untuk pengamalannya, merujuk saja pada sebuah kitab Mafatih al-Jinan. Tertulis lengkap di dalamnya amalan harian dan malam hingga setahun penuh. Shalat-shalat khusus, shalawat dan ziarah, doa dan munajat. Semuanya. Saya kira, sulit bagi seorang pengikut Ahlul Bait as untuk dapat mengamalkan semuanya. Setidaknya, bagi saya. Belum lagi doa-doa semisal Shahifah Sajjadiyyah dan khazanah warisan munajat suci lainnya. 

Lalu, di mana pusatnya, adakah pembaiatan? Sependek pengetahuan saya, tarekat sebagaimana tarekat yang dimaksud dalam Thariqah Mu’tabarah, dengan silsilah sanad yang terhubung pada Baginda Nabi Saw, ada sedikit perbedaan. Mari mulai dengan, tidak ada tarekat terstruktur seperti itu. Dengan mursyid dan wali universal untuk semuanya. Mengapa? Saya jelaskan belakangan. Setidaknya, demikian di negara-negara dengan mayoritas pengikut Ahlul Bait as seperti Iran, Iraq, Libanon, Azerbaijan dan sekitarnya. Memang ada tarekat-tarekat yang terstruktur, seperti Ni’matullahi, Maryamiyyah, tapi semua rata-rata berkembang di Eropa dan Amerika, dengan lebih sebagai organisasi jam’iyyah (mirip ormas) ketimbang tarekat ruhaniah. Yang jelas—lagi-lagi sependek pengetahuan saya: tidak ada pembaiatan. Lalu, kepada siapa mereka merujuk? Dan di manakah pusatnya? 

Nah, di sinilah kekhasannya. Para pengikut Ahlul Bait as percaya bahwa wali zaman itu masih hidup. Mursyid agung itu masih hadir. Dalam istilah tasawuf, para wali kutub, mereka yang keberadaannya menjadi wasilah keberlangsungan nikmat. Pasca Hindu, Indonesia dipengaruhi oleh ajaran Islam. Simak bagaimana gelar raja Jogja mengisyaratkan wali kutub itu: Ngarso Dalem Sampeyan Dalem Ingkang Sinuhun Kangjeng Sultan Hamengku Buwono Senopati Ing-Ngalogo Ngabdurrahman Sayyidin Panotogomo Khalifatullah. Hamengku Buwono, Panotogomo, Khalifatullah…adalah gelaran-gelaran paku bumi itu. 

Bagi para pengikut Ahlul Bait as, mereka merujuk pada ulama, dan mereka percaya bahwa wali zaman itu memberikan keberkahannya pada para ulama itu. Inilah silsilah ‘tarekat’nya. 

Lalu, pusatnya? Di mana pusat tarekat dengan berbagai cerita karamah yang menyertainya? Jawaban saya: di tempat di mana hati sebagian manusia diikat dengan penuh cinta, yaitu pusara al-Ma’shumin as. Inilah pusat tasawuf para pengikut mazhab Ahlulbait as. Di antaranya adalah Pusara Imam Ali bin Musa ar-Ridha as. ***

@miftahrakhmat

Mon, 15 Jul 2019 @19:14

Copyright © 2019 Misykat · All Rights Reserved