AUDIO KAJIAN ISLAM

KATALOG Kajian Islam
image

.

Minat beli buku klik covernya
image

 

TATA CARA SHALAT

Pustaka (Buku PDF Gratis)
image

 

Marifat al-Quran (19): Kitab Suci yang Menyucikan [by Kholid Al-Walid]

image

Al-Quran bukan hanya Kitab Suci yang Allah SWT turunkan melalui Nabi Muhammad Saw akan tetapi juga Kitab yang mensucikan manusia: 

رَبَّنَا وَابْعَثْ فِيْهِمْ رَسُوْلًا مِّنْهُمْ يَتْلُوْا عَلَيْهِمْ اٰيٰتِكَ وَيُعَلِّمُهُمُ الْكِتٰبَ وَالْحِكْمَةَ وَيُزَكِّيْهِمْ ۗ اِنَّكَ اَنْتَ الْعَزِيْزُ الْحَكِيْمُ ࣖ

"Ya Tuhan kami, utuslah di tengah mereka seorang rasul dari kalangan mereka sendiri, yang akan membacakan kepada mereka ayat-ayat-Mu dan mengajarkan Kitab dan Hikmah kepada mereka, dan menyucikan mereka. Sungguh, Engkaulah Yang Mahaperkasa, Mahabijaksana.” (QS 2:129) 

Ada dua jenis kotoran yang dibersihkan al-Qur'an; Kotoran Zhohir dan Kotoran Bathin. 

Kotoran Zhohir adalah kotoran material yang menghalangi kesucian zhohir seorang hamba: 

يٰٓاَيُّهَا الَّذِيْنَ اٰمَنُوْٓا اِذَا قُمْتُمْ اِلَى الصَّلٰوةِ فَاغْسِلُوْا وُجُوْهَكُمْ وَاَيْدِيَكُمْ اِلَى الْمَرَافِقِ وَامْسَحُوْا بِرُءُوْسِكُمْ وَاَرْجُلَكُمْ اِلَى الْكَعْبَيْنِۗ وَاِنْ كُنْتُمْ جُنُبًا فَاطَّهَّرُوْاۗ وَاِنْ كُنْتُمْ مَّرْضٰٓى اَوْ عَلٰى سَفَرٍ اَوْ جَاۤءَ اَحَدٌ مِّنْكُمْ مِّنَ الْغَاۤىِٕطِ اَوْ لٰمَسْتُمُ النِّسَاۤءَ فَلَمْ تَجِدُوْا مَاۤءً فَتَيَمَّمُوْا صَعِيْدًا طَيِّبًا فَامْسَحُوْا بِوُجُوْهِكُمْ وَاَيْدِيْكُمْ مِّنْهُ ۗمَا يُرِيْدُ اللّٰهُ لِيَجْعَلَ عَلَيْكُمْ مِّنْ حَرَجٍ وَّلٰكِنْ يُّرِيْدُ لِيُطَهِّرَكُمْ وَلِيُتِمَّ نِعْمَتَهٗ عَلَيْكُمْ لَعَلَّكُمْ تَشْكُرُوْنَ

"Wahai orang-orang yang beriman! Apabila kamu hendak melaksanakan salat, maka basuhlah wajahmu dan tanganmu sampai ke siku, dan sapulah kepalamu dan kedua kakimu sampai ke kedua mata kaki. Jika kamu junub, maka mandilah. Dan jika kamu sakit atau dalam perjalanan atau kembali dari tempat buang air (kakus) atau menyentuh perempuan, maka jika kamu tidak memperoleh air, maka bertayamumlah dengan debu yang baik (suci); usaplah wajahmu dan tanganmu dengan (debu) itu. Allah tidak ingin menyulitkan kamu, tetapi Dia hendak membersihkan kamu dan menyempurnakan nikmat-Nya bagimu, agar kamu bersyukur." (QS 5:6) 

Membersihkan diri dari kotoran zhohir dan mensucikan diri melalui wudhu atau tayamum merupakan syarat sahnya sholat dan ibadah lainnya. Alquran mengajarkan bahkan secara detail bagaimana mensucikan diri. 

Namun yang lebih berbahaya adalah kotoran bathin. Karena kotoran bathin bukan hanya menyebabkan tidak sahnya ibadah bahkan menghancurkan keimanan. Kotoran bathin dibagi Alquran menjadi dua bagian. Kotoran pada keyakinan dan kotoraan pada amal dan perilaku. 

Kotoran pada keyakinan bahkan AllahSWT sebagai najis: 

يٰٓاَيُّهَا الَّذِيْنَ اٰمَنُوْٓا اِنَّمَا الْمُشْرِكُوْنَ نَجَسٌ فَلَا يَقْرَبُوا الْمَسْجِدَ الْحَرَامَ بَعْدَ عَامِهِمْ هٰذَا ۚوَاِنْ خِفْتُمْ عَيْلَةً فَسَوْفَ يُغْنِيْكُمُ اللّٰهُ مِنْ فَضْلِهٖٓ اِنْ شَاۤءَۗ اِنَّ اللّٰهَ عَلِيْمٌ حَكِيْمٌ

"Wahai orang-orang yang beriman! Sesungguhnya orang-orang musyrik itu najis (kotor jiwa), karena itu janganlah mereka mendekati Masjidilharam setelah tahun ini. Dan jika kamu khawatir menjadi miskin (karena orang kafir tidak datang), maka Allah nanti akan memberikan kekayaan kepadamu dari karunia-Nya, jika Dia menghendaki. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui, Mahabijaksana" (QS 9:28) 

Al-Qur'an turun membersihkan keyakinan dengan menyadarkan secara logis ketidak mungkinan ada Tuhan selain Allah SWT. 

لَوْ كَانَ فِيْهِمَآ اٰلِهَةٌ اِلَّا اللّٰهُ لَفَسَدَتَاۚ فَسُبْحٰنَ اللّٰهِ رَبِّ الْعَرْشِ عَمَّا يَصِفُوْنَ

"Seandainya pada keduanya (di langit dan di bumi) ada tuhan-tuhan selain Allah, tentu keduanya telah binasa. Mahasuci Allah yang memiliki ‘Arsy, dari apa yang mereka sifatkan." (QS 21:22)

Kemudian al-Qur'an menyeru manusia untuk melepaskan diri dari kotoran akidah seperti itu dengan menyembah Allah SWT sebagai Tuhan yang esa: 

قُلْ اِنَّمَآ اَنَا۠ بَشَرٌ مِّثْلُكُمْ يُوْحٰٓى اِلَيَّ اَنَّمَآ اِلٰهُكُمْ اِلٰهٌ وَّاحِدٌۚ فَمَنْ كَانَ يَرْجُوْا لِقَاۤءَ رَبِّهٖ فَلْيَعْمَلْ عَمَلًا صَالِحًا وَّلَا يُشْرِكْ بِعِبَادَةِ رَبِّهٖٓ اَحَدًا ࣖ

"Katakanlah (Muhammad), “Sesungguhnya aku ini hanya seorang manusia seperti kamu, yang telah menerima wahyu, bahwa sesungguhnya Tuhan kamu adalah Tuhan Yang Maha Esa.” Maka barangsiapa mengharap pertemuan dengan Tuhannya maka hendaklah dia mengerjakan kebajikan dan janganlah dia mempersekutukan dengan sesuatu pun dalam beribadah kepada Tuhannya.” (QS 18:110) 

Kotoran bathin yang hendak disucikan al-Qur'an lainnya adalah perbuatan yang akan merusak usaha penyempurnaan diri manusia menuju Allah SWT yang disebut di dalam al-Qur'an sebagai dosa: 

يٰٓاَيُّهَا الَّذِيْنَ اٰمَنُوْٓا اِنَّمَا الْخَمْرُ وَالْمَيْسِرُ وَالْاَنْصَابُ وَالْاَزْلَامُ رِجْسٌ مِّنْ عَمَلِ الشَّيْطٰنِ فَاجْتَنِبُوْهُ لَعَلَّكُمْ تُفْلِحُوْنَ

"Wahai orang-orang yang beriman! Sesungguhnya minuman keras, berjudi, (berkurban untuk) berhala, dan mengundi nasib dengan anak panah, adalah perbuatan keji dan termasuk perbuatan setan. Maka jauhilah (perbuatan-perbuatan) itu agar kamu beruntung." (QS 5: 90)

Ada beragam keburukan yang dijelaskan Alquran sebagai kotoran yang membahayakan diri manusia. Al-Qur'an hadir menuntun diri manusia untuk keluar dari beragam kotoran teraebut menuju kesucian: 

قَدْ اَفْلَحَ مَنْ زَكّٰىهَاۖ

"Sungguh beruntung orang yang menyucikannya (jiwa itu)" (QS 91:9). 

Maka beruntunglah manusia yang mampu menyucikan keyakinannya, hatinya, perilaku dan fisiknya karena hanya dengan semua itu al-Qur'an memperkenankan dirinya disentuh (dipahami): 

اِنَّهٗ لَقُرْاٰنٌ كَرِيْمٌۙ فيْ كِتٰبٍ مَّكْنُوْنٍۙ

لَّا يَمَسُّهٗٓ اِلَّا الْمُطَهَّرُوْنَۙ

"Dan (ini) sesungguhnya Al-Qur'an yang sangat mulia, dalam Kitab yang terpelihara (Lauh Mahfudz) tidak ada yang menyentuhnya selain hamba-hamba yang disucikan" (QS 56:77-79). *** 

Kholid Al-Walid adalah Dosen STFI Jakarta


Tue, 12 May 2020 @05:43

Copyright © 2020 Misykat · All Rights Reserved