Minat beli buku klik covernya
image

 

AUDIO KAJIAN ISLAM

KATALOG Kajian Islam
image

.

TATA CARA SHALAT

Pustaka (Buku PDF Gratis)
image

 

Kisah kecil tentang Ibrahim ibn Thahman [by Ulil Abshar Abdalla]

image

Sebuah hadis yang diriwayatkan oleh sahabat besar, Ibn 'Abbas (w. 68 H), mengisahkan tentang Kanjeng Nabi yang memiliki kebiasaan meng-qashar salat saat dalam perjalanan. Hadis ini termuat dalam Sahih Bukhari, nomor 1056. Cara Imam Bukhari (w. 256 H) meriwayatkan hadis ini unik, tidak seperti biasanya. Ia menulis: "Dan Ibrahim ibn Thahman berkata..." (Wa qala; bukan "haddatsana" atau "akhbarana" seperti biasanya). 

Ini adalah salah satu contoh dari "mu'allaqat al-Bukhari", yakni hadis-hadis yang diriwayatkan secara "mu'allaq" oleh Imam Bukhari; yaitu, ada satu, dua atau lebih nama rawi yang tidak disebutkan di awal sanad secara berturut-turut.

Keterangan selingan: pada umumnya, hadis mu'allaq dianggap lemah dan karena itu harus ditolak (mardud). Ia tak memenuhi syarat penting dalam hadis yang sahih atau valid, yaitu "ittishal al-sanad", yakni, sanad yang bersambung, tanpa putus, dari awal sampai akhir sanad, yaitu Kanjeng Nabi.

Tentu saja, status "ditolak" ini tidak berlaku untuk semua hadis mu'allaq. Jika hadis seperti ini dijumpai dalam Sahih Bukhari atau Sahih Muslim, statusnya tetap sahih atau valid. Jika sebuah hadis di-ta'liq oleh al-Bukhari, artinya ada sejumlah nama rawi yang tidak ia sebut di awal sanad, pastilah rawi-rawi itu adalah orang-orang yang bisa dipercaya, walau namanya tidak disebutkan secara eksplisit. Ini tentu saja karena nama besar Imam Bukhari sebagai "garansi" kesahihan hadis. 

Saking banyaknya jumlah hadis mu'allaq dalam Sahih Bukhari (ada sekitar 1300an), seorang ulama hadis besar dari Kairo, Ibn Hajar al-'Asqallani (w. 1449 M), menulis kitab penting: "Taghliq al-Ta'liq" (تغليق التعليق). Kitab ini bertujuan untuk membela kedudukan Sahih Bukhari sebagai kitab koleksi hadis yang tak diragukan otoritasnya. Melalui kitabnya itu, Ibn Hajar mencoba memastikan kesahihan hadis-hadis mu'allaq yang terdapat dalam Sahih Bukhari. Oleh Ibn Hajar, semua hadis mu'allaq dalam koleksi itu di-washal-kan, yakni, sanad-sanad yang "bolong" disambungkan lagi.  

Kembali kepada hadis riwayat Ibn 'Abbas tadi. Sebagaimana sudah saya tulis di atas, dalam rangkaian sanad hadis ini terdapat seorang rawi bernama Ibrahim ibn Thahman (w. 163 H), seorang rawi hadis asal Khurasan, provinsi tempat kelahiran Imam al-Ghazali. Provinsi ini berada di bagian timur Iran. 

Sosok Ibrahim ibn Thahman ini, jika kita telaah dalam literatur thabaqat (biographical dictionaries), amatlah interesan. Ia adalah salah seorang ulama yang paling awal (abad ke-2 Hijriyah) menolak dengan keras pandangan sebuah sekte bernama Jahmiyyah. Inilah sekte yang menjadi pendahulu sekte terkenal bernama Mu'tazilah.  

Salah satu ciri aqidah kelompok Jahmiyyah adalah: mereka cenderung menolak sifat-sifat Tuhan yang bernada antropomorfis (serupa manusia; misalnya, penggambaran di Qur'an tentang Tuhan yang memiliki tangan). Kelompok ini berpandangan, tidak mungkin Tuhan memiliki sifat-sifat yang serupa manusia. Jika ada sifat-sifat yang menyarankan "tasybih" atau serupa manusia di Qur'an, ia harus di-ta'wil, ditafsir begitu rupa sehingga kesan antropomorfistik-nya bisa dihindarkan.

Ibrahim ibn Thahman juga dianggap cenderung mengikuti pandangan sekte Murji'ah yang memiliki akidah penting: bahwa seorang beriman yang melakukan dosa besar, tidak otomatis menjadi kafir. Sekte Murji'ah paling anti pada tindakan "takfir", mengkafir-kafir kan kelompok yang berbeda. Ini berbeda secara kontras dengan kelompok Khawarij yang salah satu hobinya adalah mengkafirkan golongan yang berbeda. 

Informasi lain mengenai Ibrahim ibn Thahman kita jumpai dalam "Siyar A'lam al-Nubala'", sebuah kitab penting dalam genre thabaqat karya Imam al-Dzahabi (w. 1348 M). Di sana disebutkan kisah kecil berikut ini. Suatu hari, Imam Ahmad ibn Hanbal (w. 241 H), imam besar pendiri mazhab Hanbali itu, sedang sakit dan rebahan di kursi (muttaki'an). Tiba-tiba salah seorang muridnya menyebut nama Ibrahim ibn Thahman. 

Demi mendengar nama itu, Imam Ahmad mendadak "njenggirat", bangkit dari rebahannya, dan duduk secara formal, seraya berkata: "Tak selayaknya jika nama seorang yang saleh disebut, engkau rebahan." 

Inilah cara umat Islam di masa lampau menghormati orang-orang yang memiliki ilmu. Mendengar nama seorang ulama disebut, mereka akan menaruh hormat setinggi-tingginya, antara lain dengan menampakkan bahasa tubuh yang menandakan penghormatan; bukan "celelekan". Sekian. ***

(Ulil Abshar Abdalla, cendekiawan Nahdhatul Ulama)

 

Wed, 25 Nov 2020 @11:15

Copyright © 2021 Misykat · All Rights Reserved