Rubrik
Terbaru
Kirim Artikel & Pertanyaan

ke email: abumisykat@gmail.com

Pustaka (Buku PDF Gratis)
image

 

RSS Feed
Minat beli buku klik covernya
image

 

AUDIO KAJIAN ISLAM

Instagram MisykatNet
image

.

Follow Twitter Misykat
image

Silahkan ikuti Twitter Misykat

YouTube Misykat TV
image

Subscribe Channel Misykat TV

TATA CARA SHALAT

PENGUNJUNG

Flag Counter

Mengucapkan Selamat Natal, Bolehkah?

image

Soal: Apakah dibolehkan seorang Muslim atau Muslimah mengucapkan Selamat Natal atas kelahiran Nabi Isa as?

Jawaban: Pertanyaan yang senada pernah diajukan kepada Sayyid Muhammad Husain Fadhlullah rahimahullah, seorang ulama rujukan di Lebanon dan penulis Tafsir Min Wahy Al-Quran. Dengan pertanyaan, bagaimana kita merayakan hari lahir Sayyid al-Masih (Nabi ‘Isa as)?

Beliau menjawab bahwa bagi orang Islam yang ingin merayakan kelahiran Nabi ‘Isa as dapat melakukannya dengan mengumpulkan keluarga, membaca Alquran surah Maryam, mengajarkan anak-anak perempuan dan istri-istri Anda tentang bagaimana kemurnian ibadah Sayyidah Maryam putra Imran yang semata-mata karena Allah dan akhirnya diterima Allah. Inilah yang sepatutnya diekspresikan jika ingin menghidupkan budaya ini. Maka kita harus menghidupkannya secara Islami. Tidak seperti sebagian orang yang menjadikannya ajang untuk bersenda gurau, berfoya-foya, dan bertindak asusila.

Kalau mengisi momentum kelahiran (natal) Nabi Isa as saja diperkenankan, tentu sekadar mengucapkan tidak bermasalah. Malahan bagi Anda yang punya kawan dan saudara Nasrani mungkin akan makin tambah menjalin hubungan kemanusiaan kalau Anda mengucapkan selamat kepada kawan atau saudara Anda yang beragama Nasrani tersebut.

Dalam Al-Quran surah Maryam terdapat dua ayat yang menyatakan: Dan kesejahteraan atas dirinya pada hari ia dilahirkan dan pada hari ia meninggal dan pada hari ia dibangkitkan hidup kembali (وَسَلَامٌ عَلَيْهِ يَوْمَ وُلِدَ وَيَوْمَ يَمُوتُ وَيَوْمَ يُبْعَثُ حَيًّا). Kami kira ayat ini sebagai bentuk ucapan yang layak dibacakan pada momentum hari kelahiran Nabi Isa as, yang oleh kaum Nasrani disebut Hari Natal.

Sekadar menambah saja disebutkan ada riwayat Sayyidina Ali bin Abu Thalib karamallahu wajhah berkata: Yang bukan saudaramu seiman, adalah saudara dalam kemanusiaan. Terima kasih atas pertanyaannya. Semoga membawa kebaikan bagi Anda dan keluarga. *** (Abu Misykat)


Tue, 22 Dec 2020 @12:00

Copyright © 2021 Misykat · All Rights Reserved