Rubrik
Terbaru
Kirim Artikel & Pertanyaan

ke email: abumisykat@gmail.com

Pustaka (Buku PDF Gratis)
image

 

RSS Feed
Minat beli buku klik covernya
image

 

AUDIO KAJIAN ISLAM

Instagram MisykatNet
image

.

Follow Twitter Misykat
image

Silahkan ikuti Twitter Misykat

YouTube Misykat TV
image

Subscribe Channel Misykat TV

TATA CARA SHALAT

PENGUNJUNG

Flag Counter

Sejarah Tahlilan di Indonesia

image

Acara tahlilan yang kedengarannya tak lagi asing di telinga orang Indonesia merupakan salah satu tradisi zaman Wali Songo yang sampai sekarang masih diamalkan oleh sebagian besar masyarakat. Asal-usul tradisi ini sebenarnya berasal dari kebudayaan Hindu-Buddha yang termodifikasi oleh ide-ide kreatif para Wali Songo, penyebaran agama Islam di Jawa.

Awalnya tradisi tahlilan ini belum ada, sebab masyarakat zaman dulu masih mempercayai kepada makhluk-makhluk halus dan gaib. Oleh sebab itu, mereka berusaha meminta sesuatu kepada makhluk makhluk gaib tersebut berdasarkan keinginan yang dikehendakinya. Agar keinginan itu terkabul, maka mereka membuat semacam sesajen yang nantinya ditaruh di tempat-tempat yang dianggap keramat, seperti punden dan pohon-pohon besar.

Melihat kenyatan tersebut, selain menyebar dakwah Islam, para Wali Songo juga bertekad ingin merubah kebiasaan merekah yang sangat kental akan nuansa tahayyul untuk kemudian diarahkan kepada kebiasaan yang bercorak Islami dan realistik. Untuk itulah, merekah berdakwah lewat jalur budaya dan kesenian yang cukup disukai oleh masyarakat denga sedikit memodifikasi serta membuang unsur-unsur yang berseberangan dengan Islam.

Dengan begitu, agama Islam akan cepat berkembang di tanah Jawa dengan tidak membuang mentah-mentah tradisi yang selama ini mereka lakukan. Tradisi tahlilan ini memang tidak terdapat pada zaman Nabi Muhammad Saw. Lebih tepatnya tradisi ini lebih identik dengan perpaduan antara kebudayaan Jawa Kuno dengan tradisi Islam. Sehingga tidak sedikit dari mereka yang secara terang-terangan menolak, bahkan menentang tradisi ini. Sebab, mereka menyakini bahwa acara tahlilan merupakan amalan yang tidak dicontohkan oleh Rasulullah saw, sehingga termasuk bid’ah.

Namun perlu diingat, para Wali Songo dalam berdakwah sangat mengedepankan kehati-hatian serta strategi yang jitu dalam misinya menyebarkan ajaran Islam kepada masyarakat Jawa. Sebab, dikala itu kondisi mereka yang masih beragama Hindu dan Bunddha masih belum mampu merubah total apa yang menjadi kebiasan dan tradisi mereka, sehingga sangat sulit bagi para Wali apabila langsung mengkikis kebudayaan yang mereka lakukan selama itu dalam dakwahnya.

Mereka juga tidak sembarangan membuat adat istiadat yang mereka lakukan serta sangat selektif dan teliti memilah-milah kebiasaan mana yang masih dalam koridor syari’at dan mana yang bertentangan. Sebab apabila para Wali Songo bertindak gegabah dalam menjalankan misinya, maka agama Islam pun sulit diterima oleh orang Jawa pada waktu itu. Bahkan tak jarang merekapun semakin membeci pada Islam yang justru makin menghambat berkembangnya agama yang dibawa baginda Rasulullah saw ini.

Strategi Wali Songo ini kemudian diperkuat dengan statement Imam Syafi’i yang dikutip dalam buku “jami’ al-‘Ulum wa al-Hikam” karrangan Ibnu Rajab yang berbunyi: “Bid’ah itu ada dua, yaitu bid’ah hasanah (terpuji) dan bid’ah dhalalah (tercela). Bid’ah hasanah berarti bid’ah yang selaras dengan sunnah, sedangkan bid’ah dhalala berarti bid’ah yang bertentangan dengan sunnah”.

Meskipun tradisi tahlilan di Indonesia merupakan suatu trradisi Hindu-Buddha yang oleh Wali Songo dimodifikasi dengan nilai-nilai islami, amalan yang ada dalam tahlilan bukan murni dari bangsa Indonesia, melainkan sudah penah dicontohkan sejak masa sahabat, serta pada masa tabi’in dan seterusnya. Karena sudah pernah dicontohkan inilah maka kebiasaan tersebut masih ada hingga kini. Misalnya sepertiselamatan hari ketujuh diperbolehkan dalam syari’at Islam.

Sebagaimana keterangan Imam Jalaluddin Abdurrahman As-Suyuhi dalam kitab karangannya yaitu kitab Al-Hawi Lil Fatawi: “Telah berkata Imam Ahmad bin Hambal RA di dalam kitabnya yang menerangkan tentang kitab zuhud: Telah menceritakan kepadaku AlAsyja’i dari Sufyan sambil berkata: Telah berkata Imam Thawus (‘ulama bersar zaman tabi’in): Sesunggunya orang-orang yang meninggal akan dapat ujian dari Allah dalam kuburan mereka selama tujuh hari. Maka disunnahkan bagi mereka yang masih hidup mengadakan jamuan makan (sedekah) untuk orang-orang yang sudah meninggal selama hari-hari tersebut.”

Sementara itu, sedekah selama tujuh hari yang pahalanya diperuntukan untuk orang yang meninggal tela berlangsung di Mekkah dan Madinah sampai sekarang. Keterangan ini dijelaskan oleh Imam Suyuti di dalam kitabnya Al Hawi Lil Fatawi.

Berikut penjelasannya: “Telah sampai kepadaku bawahsanya kesunahan bersedekah selama tuju hari itu telah berlangsung di Mekkah dan di Madinah hingga sekarang.”

 Maka secara dzohir disimpulkan bahwa sedekah tersebut tidak pernah ditinggalkan mulai dari zaman sahabat sampain sekarang. Para generasi terkemudian (kholif) telah mengambilnya secara turun temurun dari generasi terdahulu (salaf) sampai masa generasi pertama.

Pembacaan tahlil yang dikhususkan untuk orang-orang yang telah meninggal juga menjadi tradisi turun temurun di Hadhramaut Yaman tempat berdiamnya para ahlul bait dzurriyah Nabi Muhammad saw. Sejarah tersebut dapat ditemukan dalam kitab Al-Ilmin Nibros tulisan dari Imam Jalaluddin As-Suyuthi, Kitab Al-Hawi Lil Fatawi, jilid 2, h. 178.

Sayyid Al Habib Abdulloh bin Ashi bin Hasan Al Athos. Di kitab tersebut di jelaskan: “Sabagain dari mereka (ahlul bait di Hadhramaut) mengumpulkan para jama’ah yang membaca tasbih dan tahlil sebanyak 1000 kali, kemudian mereka menghadiakan pahalahnya kepada orangorang yang telah meninggal dunia.”

Jika di Mekkah dan di Madinah telah dikenal tradisi sedekah selama 7 hari dan di Hadhramaut telah dikenal pembacaan tahlilan, maka ulama Wali Songo yang notabene merupakan keturunan ahlul bait dari Hadhramaut tersebut, mengingat para ulama Ahlu bait merupakan orangorang yang sangat menjaga kemurnian ajaran yang didapat secara turun temurun yang bermuara kepada Imam Ja’far Shodiq (putra Ali bin Tahlib) sampai kepada Rasulullah saw., dapat dipastikan Wali Songo telah membawa tradisi ini dari sana, bukan dari Iran tempat yang menjadi pusat syiah. Bukti bahwasanya Wali Songo merupakan keturunan dari Hadhramaut ialah, bahwasanya Sayyid Ahmad Rahmatulloh yang dikenal dengan sebutan Sunan Ampel merupakan putra dari Sayyid IbrahimZainal Akbar bin Husain Zainal Akbar bin Sayyid Ahmad bin Sayyid Abdulloh bin Sayyid Abdul Malik Azmatkhan bin Sayyid Alwi Ammil Faqih (Hadhramaut) bin Muhammad Sohib Marbath bin Sayyid Alwikholi’ Qosam bin Sayyid Muhammad bin Sayyid Alwi bin Sayyid Ubaidillah bin Sayyid Ahmad Al Muhajir Ilallloh bin Isa bin Muhammad An-Naqib bin Ali Al-Uraidli bin Ja’far As-Shadiq bin Muhammad Ak-Baqir bin Ali Zaenal Abidin bin Husain bin Ali suami Fatimah Az-Zahra sampai kepada Rasulullah saw, dengan begitu, tradisi yang dikenal dengan tahlilan merupakan perkawinan tradisi Mekkah dan Madinah serta Hadhramaut.

Yang kebetulan masyarakat Jawa kala itu sudah terbiasa dengan sesajen ala Hindu, sehingga tradisi tahlilan ini sangat mudah diterima oleh mereka setelah di sampaikan oleh para Wali penyebar Islam.

Tradisi bacaan tahlil sebagaimana yang dilakukan kaum muslimin sekarang ini tidak terdapat secara khusus pada zaman Nabi Muhammad SAW dan para sahabatnya. Tetapi tradisi itu mulai ada sejak zaman ulama muta’akhkhirin sekitar abad sebelum hijriyah yang mereka lakukan berdasarkan istinbath dari Al-qur’an dan hadis Nabi Muhammad saw, lalu mereka menyusun rangkaian bacaan tahlil, mengamalkannya secara rutin dan mengajarkannya kepada kaum muslimin.

Ulama berbeda pendapat tentang siapa yang pertama kali menyusun rangkaian bacaan tahlil dan mentradisikannya. Sebagaian mereka berpendapat, bahwa yang pertama menyusun tahlil adalah Sayyid Ja’far Al-Barzanji, dan sebagai lain pendapat, bahwa yang menyusunpertama kali adalah Sayyid Abdullah bin Alwi Al-Haddad.

Pendapat yang paling kuat dari dua pendapat yang disebut diatas adalah pendapat orang yang menyusun tahlil pertamakali adalah Imam Sayyid Abdullah bin Alwi Al-Haddad, karena Imam Al-Haddad yang wafat.pada tahun 1132 H lebih dahulu dari pada Sayyid Ja’far Al-Barzanji yang wafat pada tahun 1177 H. Pendapat ini diperkuat juga tulisan Sayyid Alwi bin Ahmad bin Hasan bin Abdullah bin Alwi Al-Haddad dalam Syarah Ratib Al-Haddad, bahwa kebiasaan Imam Abdullah Al-Haddad sesudah membaca ratib adalah bacaan tahlil.

Tahlil yang dilakukan oleh kaum muslimin di Indonesia sama atau mendekti dengn tahlil yang dilakukan kaum muslimin di Yaman. Hal itu dikarenakan tahlil yang berlaku di Indonesia ini disiarkan Wali Songo. Lima orang dari Wali Songo itu para habaib (keturunan Nabi saw) dengan marga Ba’alawy yang berasal dari Hadhramaut Yaman, terutama dari kota Tarim. Namun ada sedikit perbedaan, yaitu jika di Yaman terdapat pengiriman do’a kepada Wali Quthub yang bernama Sayyid Muhammad bin Ali Ba’alawy yang terkenal dengan Al-FaqihAl-Muqaddam. Sedangkan di Jawa lebih banyak menyebutkan Sayyid Az-Syekh Abdul Qadir AlJailani.

Kalau kita perhatiakan secara cermat susunan bacaan tahlilan tidak terdapat didalamnya satu bacaan pun yang menyimpang dari Alquran dan Hadis. Semua bacaan yang ada bersumber dari keduanya. Kalaupun kemudian formatnya tidak di atur secara langsung di dalam Al-qur’an dan Hadits, hal itu tidaklah masalah, karena ia termasuk dzikir umum yang 24 waktu, bilangan dan bacaannya tidak diatur secara baku oleh kedua sumber utama hukum Islam tersebut. ***

SUMBER artikel dari https://digilibadmin.unismuh.ac.id/upload/3298-Full_Text.pdf (bagian sejarah tahlilan)

Mon, 15 Feb 2021 @11:30

Copyright © 2021 Misykat · All Rights Reserved