Minat beli buku klik covernya
image

Minat BUKU hubungi WA Misykat

AUDIO KAJIAN ISLAM

Instagram MisykatNet
image

.

Follow Twitter Misykat
image

Silahkan ikuti Twitter Misykat

YouTube Misykat TV
image

Subscribe Channel Misykat TV

TATA CARA SHALAT

PENGUNJUNG

Flag Counter

Resensi buku Tafsir bil Matsur: Pesan Moral Alquran

image

Buku yang saya baca tuntas ini masih karya Jalaluddin Rakhmat. Judulnya Tafsir bil Matsur: Pesan Moral Alquran. Terbit tahun 1994 oleh penerbit Rosda Karya Bandung. Tebal buku 252+xii halaman. Terdiri dari 32 tulisan pendek ditambah pendahuluan dan lampiran. Bagian lampiran ini full teks Arab berupa kutipan utuh dari hadis dan riwayat, termasuk kitab, yang dirujuk dalam buku. Dari aspek ini saya kira penulisnya termasuk yang rajin membaca karena menunjukkan sumber yang digunakan dalam merangkai narasi. Tentu penulisnya juga piawai dalam mengolah, mengatur, dan merangkainya menjadi tulisan enak dibaca serta mudah dicerna akal.

Sesuai dengan judulnya, Allahyarham Kang Jalal (Jalaluddin Rakhmat)  menyajikan penjelasan ayat Alquran dengan mengutip asbabun nuzul dan menghubungkan dengan riwayat yang relevan dari masa Rasulullah Saw dan sahabatnya. Ini memang gaya tafsir klasik. Namun yang hebat dari penulis buku ini bahwa sejumlah riwayat diberi pemaknaan yang sesuai dengan kondisi kekinian.
 
Diawali dengan pembuka Alquran yaitu isti'adzah bersambung dengan bismillah dan hamdallah serta ayat-ayat Alquran pilihan dari surah Albaqarah, Ali Imran, Alhujurat, Almujadilah, Al-Araf, Alhasyr, Alhijr, Ahqaf, Albaraah, Alqalam, Annur, Alfurqan, Alhijr, Almaidah, Maryam, Al-Dahr, dan lainnya. Semua ayat tersebut dijelaskan kandungan maknanya tidak dari bahasa dan istilah, tetapi berdasarkan riwayat yang terkenal dalam kitab-kitab hadis maupun yang disampaikan para ulama. 

Dari tulisan-tulisan yang penuh kearifan dan mengajak pembaca untuk mengambil pelajaran, terdapat satu tulisan (tafsir) yang relevan bagi kehidupan sekarang. Tulisan dengan judul "Bermahkota Hal Ata", saya kira dapat menjadi inspirasi untuk empati pada sesama manusia.
Dikisahkan Alhasan dan Alhusein sakit yang tak kunjung sembuh. Rasulullah saw menyarankan orangtuanya agar nazar kepada Allah. Sayyidina Ali dan Sayyidah Fatimah pun bernazar bahwa kalau dua putranya sembuh akan puasa tiga hari berturut-turut. Dengan kuasa Allah maka dua cucu Nabi itu sehat. 

Sayyidina Ali meminjam gandum tiga sha kepada orang Yahudi. Hari pertama puasa, Sayyidah Fatimah bikin roti sesuai jumlah orang di rumah untuk buka puasa. Saat jelang buka puasa, tiba-tiba ada pengemis meminta makanan untuk dirinya dan keluarga. Seluruh roti diberikan kepada pengemis, sehingga berbuka puasa dengan air minum saja. 

Hari kedua pun sama saat buka puasa ada anak yatim. Hari ketiga ada tawanan meminta makanan. Hari kedua dan ketiga pun hanya berbuka puasa dengan air minum karena roti seluruhnya diberikan kepada yang meminta. 

Meski sedang membutuhkan makanan, tetapi keluarga Rasulullah saw ini mendahulukan orang lain yang memerlukan makanan. 

Setelah puasa nazar berakhir, Sayyidina Ali membawa dua putranya kepada sang kakek, Nabi Muhammad Saw. Nabi sedih melihat keadaan dua cucunya yang lapar teramat sangat. Malaikat Jibril mengabarkan perilaku keluarga Nabi yang empati meski dalam kondisi membutuhkan itu dapat pujian Allah sehingga dicantumkan dalam surah Al-Insan (Ad-Dahr). 

Dari kisah tersebut saya kira dapat diambil pelajaran. Pertama, dalam kondisi sulit pun upayakan untuk berbagi dengan orang dhuafa sesuai kesanggupan. Kedua, harus yakin sepenuhnya Allah akan memberikan balasan atas kebaikan yang dilakukan. Ketiga, bahwa rezeki yang kita miliki sebenarnya titipan dari Allah sehingga kalau diminta selayaknya diberikan. Insya Allah kalau mendahulukan kepentingan, kebutuhan, dan keperluan orang lain yang benar-benar berstatus sulit maka Allah akan meringankan beban kita pada saat butuh untuk diringankan. 

Demikian sedikit ulasan tentang buku Kang Jalal. Sekadar diketahui buku Tafsir bil Matsur ini diterbitkan ulang oleh Penerbit Mizan dengan judul "Quranic Wisdom, Menyesap Kearifan Al-Quran melalui Tafsir bil Matsur." 

Apa yang saya dapat dari buku ini? Saya mengetahui aneka kisah nyata masa Rasulullah saw mulai Tsalabah, dialog Nabi dengan orator Quraisy, Imam Ali dipuji Nabi karena berhasil dalam mengalahkan musuh, kearifan Umar bin Khattab, kerinduan Nabi pada ikhwan yang cinta Nabi, Najasyi di negeri Habsyi menangis setelah dengar lantunan ayat Alquran oleh Jafar bin Abu Thalib, Abu Dzar yang pemberani, keluarga Bani Umayyah yang meninggalkan Alquran demi kekuasaan, pohon kurma bersejarah, pendosa yang merintih atas dosanya lebih dirindukan Allah daripada orang yang memuji-Nya, Abu Ayyub yang menyajikan makanan untuk baginda Nabi, dan kisah lainnya yang penuh hikmah. 

Bacalah buku "Tafsir bil Matsur" ini dengan santai. Akan sangat baik dibaca tiap ba'da shalat subuh, bahkan dapat menjadi bahan kultum untuk satu bulan. Saya termasuk yang mengambilnya sebagai bahan saat menjadi khatib Jumat. Meski pendek, tetapi dilengkapi ayat Alquran dan hadis-hadis. Tinggal dikembangkan sendiri saat akan disampaikan dengan kalimat yang mudah dicerna. 

Terima kasih. Maaf lahir batin jika ada yang kurang dipahami dari ulasan ringkas ini. Maklum saya masih belajar dan mohon doa agar saya beserta keluarga sehat lahir batin dan dimudahkan dalam urusan rezeki. *** (ahmad sahidin)

 

Mon, 5 Jul 2021 @12:25

Copyright © 2021 Misykat · All Rights Reserved